Covid-19: Penjara untuk PR Singapura yang melanggar karantina dengan meninggalkan bilik hotel untuk bertemu isteri untuk ulang tahunnya | PressCliff

Covid-19: Penjara untuk PR Singapura yang melanggar karantina dengan meninggalkan bilik hotel untuk bertemu isteri untuk ulang tahunnya |  Surat Bahasa Melayu


Bai Fan meninggalkan Mahkamah Negeri pada 27 Mei 2021. – Gambar HARI INI

SINGAPURA, 24 Jun – Ketika dia tiba di Singapura dari China, Bai Fan mengetahui bahawa dia harus memberikan notis tinggal 14 hari di rumah kerana dia telah melalui Hong Kong, di mana kes Covid-19 sedang meningkat pada waktu itu.

Bai kemudian diperintahkan untuk tinggal di bilik Hotel Fairmontnya – kemudahan khusus untuk mereka yang memberi notis tinggal di rumah – untuk membendung penyebaran kes Covid-19 yang diimport.

Namun, dia pergi keesokan harinya untuk menemui isterinya untuk meraikan ulang tahunnya, melintasi kawasan hotel yang boleh diakses oleh orang ramai untuk melakukannya.

Pasangan itu juga telah lama bercakap mengenai hubungan mereka di dalam kereta keluarga sebelum dia kembali ke biliknya.

Atas tindakannya pada bulan September tahun lalu, orang Amerika yang merupakan penduduk tetap Singapura (PR) dipenjarakan selama tujuh hari pada hari Khamis (24 Jun).

Lelaki berusia 38 tahun itu mengaku salah atas satu tuduhan di bawah Peraturan Penyakit Berjangkit (Covid-19 – Perintah Tinggal) 2020. Tuduhan lain dipertimbangkan untuk menjatuhkan hukuman.

Isterinya juga PR tetapi tidak memberikan notis tinggal di rumah, kata pihak berkuasa sebelum ini.

Apa yang berlaku

Bai tiba di Terminal Bandara Changi 1 pada 19 September tahun lalu dari daratan China setelah menghabiskan 19 jam transit di Hong Kong, mahkamah mendengar.

Dia kemudian dirujuk ke pejabat tugas kedatangan, kerana dia ingin memberikan notis tinggal di rumah dan bukannya di tempat khusus.

Seorang pegawai Lembaga Imigresen dan Pusat Pemeriksaan mengeluarkan notis tinggal di rumah kepadanya, yang menyatakan bahawa dia dinilai berisiko terkena Covid-19.

Pegawai itu juga memberitahunya untuk tinggal di biliknya selama pesanan – 19 September hingga 3 Oktober, termasuk kedua-dua tarikh – dan bahawa dia boleh menghubungi talian amaran tinggal di rumah jika dia memerlukan bantuan.

Ketika Bai tiba di hotel di Jalan Bras Basah, pekerja hotel memberinya kunci bilik di menara selatan bangunan, yang didedikasikan untuk orang-orang yang memberikan notis tinggal di rumah mereka.

Anggota kakitangan juga mengingatkannya untuk tinggal di dalam bilik dan menyuruhnya membaca lembaran maklumat yang disediakan oleh Lembaga Pelancongan Singapura. Lembaran itu berisi peringatan untuk tetap berada di dalam bilik, tidak boleh meninggalkan bahkan untuk membeli makanan dan barang keperluan, dan memilih pilihan penghantaran.

Namun, pada hari itu, isterinya menjemputnya dari hotel sekitar jam 7.45 malam. Mereka bersama-sama di dalam kereta sekitar jam 9.30 malam.

Dokumen mahkamah tidak menunjukkan perincian lebih lanjut.

Keesokan harinya, dia bercakap dengan isterinya di telefon dan memintanya untuk mendapatkan kek hari jadi untuknya, kerana hari itu adalah hari ulang tahunnya.

Sekitar jam 7.05 malam, Bai berhasil melewati pintu, yang dihalang oleh perabot untuk mencegah orang menyeberang dari menara ke menara, dan memasuki menara utara.

Dia kemudian menaiki lif ke jalan masuk hotel dan menemui isterinya di sekitarnya. Dia kemudian membawa mereka ke tempat letak kereta bawah tanah yang berdekatan di mana mereka telah lama bercakap mengenai hubungan mereka.

Mereka menghabiskan kira-kira lima jam di luar sebelum dia mengantarnya kembali. Dia kembali ke biliknya selepas tengah malam.

Dia ‘tidak bersedia secara mental’

Sebagai langkah mitigasi, peguam Bai SS Dhillon berpendapat bahawa pelanggannya “secara mental tidak bersedia” untuk memberikan notis tinggal di rumah. Ini kerana mereka yang tiba di Singapura dari daratan China tidak perlu melayani satu ketika itu.

“Sekiranya dia tahu dia harus melayani, dia tidak akan mengambil penerbangan. Keadaan kerjanya tidak mengizinkannya untuk menginap di hotel selama 14 hari, ‚ÄĚkata Encik Dhillon.

Hakim Daerah Shaifuddin Saruwan memberitahu peguam bahawa ini tidak relevan. “Memandangkan sifat pandemik, sangat penting, penting, penting agar dia mematuhi dengan ketat (dengan syarat Covid-19). Setiap orang mesti mematuhi dengan tegas. Itulah maksudnya.”

Dhillon juga memberitahu pengadilan bahawa Bai telah kembali ke Singapura untuk menghabiskan waktu bersama keluarganya dan selalu memakai topeng muka ketika keluar dari bilik.

Kerana melanggar undang-undang Covid-19, Bai boleh dipenjara hingga enam bulan atau denda hingga S $ 10,000, atau kedua-duanya. – HARI INI

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *