Brazil berjaya menewaskan Colombia di Copa America | PressCliff

Brazil berjaya menewaskan Colombia di Copa America |  Surat Bahasa Melayu


Pemain Brazil meraikan gol kedua menentang Colombia dengan rakan sepasukan di Estadio Nilton Santos, Rio de Janeiro 23 Jun 2021. – Gambar Reuters

RIO DE JANEIRO, 24 Jun – Brazil meneruskan rentak kemenangan mereka melalui Copa America pada hari Rabu, memperoleh kemenangan 2-1 yang kontroversial menentang Colombia setelah berjuang sepanjang perlawanan untuk menjawab gol sepakan basikal yang luar biasa oleh Luis Diaz.

Kemenangan 11 jam memberi “Selecao” sembilan mata sempurna dari tiga perlawanan di kejuaraan Amerika Selatan, dan memperluas rentak kemenangan mereka sekarang kepada 11 perlawanan.

Namun, kemenangan itu meningkat dalam kontroversi: penyamaan separuh masa kedua Brazil, tandukan Roberto Firmino, didahului oleh hantaran Neymar yang melirik pengadil Argentina Nestor Pitana.

Colombia berdebat dengan tegas setelah itu bahawa permainan seharusnya dihentikan, tetapi Pitana memutuskan tidak ada pihak yang terhalang dan membiarkan pertandingan berlanjutan.

Peminat Colombia yang tidak puas hati di media sosial mengubah nama pengadil menjadi hashtag viral, bercanda dia pernah bermain sebagai “pemain ke-12 Brazil.”

Kebencian hanya bertambah apabila Casemiro yang tidak bertanda menuju ke pemenang menjelang waktu berhenti.

Namun, Colombia, yang berada di tangga kedua Kumpulan B dengan empat mata dari empat perlawanan, masih mendapat tempat di suku akhir.

Panggilan ‘Sedih’

Pemain sayap Porto Diaz membuka gol di Rio de Janeiro pada minit ke-10, ketika Juan Cuadrado melakukan umpan silang dari luar kawasan penalti.

Diaz melakukan sepakan basikal yang luar biasa untuk menembak bola melewati penjaga gol Brazil, Weverton.

Ini adalah jenis permainan Brazil, yang membanggakan dirinya dengan bola sepak yang indah, telah berjuang untuk muncul baru-baru ini, dan bahkan penyiar tuan rumah memujinya sebagai “golaco.”

Colombia kelihatan puas bermain pertahanan selepas itu, dan Brazil menguasai kepemilikan – tetapi berjuang untuk mencipta peluang.

Kemudian, pada minit ke-78, Firmino akhirnya menemui gol penyamaan dengan tandukan yang berwibawa yang melepasi penjaga gol Colombia, David Ospina.

Colombia segera melancarkan protes, dengan alasan hubungan Pitana dengan bola beberapa saat sebelumnya seharusnya berhenti bermain.

Tetapi Pitana, yang menjadi pengadil final Piala Dunia 2018, menjadikan gol itu sah setelah memeriksa video tersebut.

“Sangat menyedihkan bahawa dengan semua usaha yang kami lakukan terhadap salah satu pasukan terbaik di dunia, kami kehilangan pertandingan dengan panggilan seperti itu,” kata penyerang Juventus, Cuadrado.

“Seorang pengadil dengan pengalaman internasional yang banyak, yang menjadi pengadil di Piala Dunia, melakukan kesalahan dan menyusahkan perlawanan. Kami tidak pernah melepasi permainan itu. “

Penghinaan diturunkan pada kecederaan 10 minit pada waktu penghentian, ketika Casemiro menuju ke sudut Neymar melewati pertahanan Colombia yang terganggu untuk memberi kemenangan kepada Brazil.

Undian Ecuador, Peru

Pada perlawanan awal, Ecuador dan Peru gagal menentukan siapa yang mara ke suku akhir, seri 2-2 di Goiania.

Ecuador memimpin awal dari gol sendiri, bola masuk dari kaki Renato Tapia dari Peru dalam keadaan tersentak di depan gawang pada minit ke-23.

Ayrton Preciado menjaringkan gol pada waktu berhenti untuk menutup separuh masa pertama dengan Ecuador menjelang Peru 2-0.

Peru Gianluca Lapadula menjawab pada minit ke-49 dari hantaran Christian Cueva dan Andre Carillo menjaringkan gol penyamaan pada minit ke-54.

Ecuador masuk ke pertandingan dengan hanya satu mata, hasil seri dengan Venezuela, sementara Peru mendapat tiga. Masing-masing memperoleh mata lain, meletakkan Peru di tempat kedua bersama Colombia.

Brazil kini memiliki sembilan mata dan masing-masing Ecuador dan Venezuela.

Brazil sudah mara ke perempat final sebelum perlawanan hari Rabu, dan kini disertai oleh Colombia.

Nasib selebihnya akan ditentukan pada hari Ahad, ketika Brazil menghadapi Ecuador dan Peru menentang Venezuela.

Empat pasukan teratas dalam setiap dua kumpulan mara ke suku akhir.

Tetapi aksi di lapangan terus dibayangi di Brazil oleh keputusan kontroversial untuk menjadi tuan rumah Copa America sama sekali, mengingat negara itu telah mencatatkan lebih dari setengah juta kematian dalam pandemi koronavirus, yang kedua setelah Amerika Syarikat.

Perlawanan, yang dimainkan di stadium kosong, menghasilkan lebih banyak kegembiraan daripada 41 jangkitan Covid-19 yang dikesan di kalangan pemain, jurulatih dan penyedia perkhidmatan kejohanan. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *