‘Kebanggaan China’ Sun Yang menjadi ‘mangsa’ setelah larangan doping, kata peguam | PressCliff

'Kebanggaan China' Sun Yang menjadi 'mangsa' setelah larangan doping, kata peguam |  Surat Bahasa Melayu


Pemenang pingat emas Sun Yang dari China meraikan semasa Majlis Pingat Gaya Bebas 400m Lelaki di Sukan Asia 2018 di Jakarta 21 Ogos 2018. – Gambar Reuters

SHANGHAI, 23 Juni – “Kebanggaan China” Sun Yang adalah “mangsa sikap politik” dan tidak melanggar peraturan doping, kata peguamnya, setelah larangan lebih dari empat tahun meletakkan bintang renang keluar dari Olimpik Tokyo.

Kerjaya juara Olimpik tiga kali itu berantakan pada Selasa setelah Mahkamah Timbang Tara untuk penggantungan Sport kerana enggan memberikan sampel kepada pemeriksa doping.

Pada akhir kes yang telah lama berjalan dan kontroversial, mahkamah yang berpusat di Lausanne mengurangkan larangan asalnya selama lapan tahun setelah Sun, 29 tahun, mengajukan banding ke mahkamah tertinggi persekutuan Switzerland atas tuduhan berat sebelah.

Larangan baru selama empat tahun dan tiga bulan, sejak Februari 2020, mengesahkan pemegang rekod dunia gaya bebas 1.500 m dari Olimpik Tokyo bulan depan dan Sukan Asia 2022 di kota asalnya di Hangzhou.

Sun, yang dilarang selama tiga bulan pada tahun 2014 untuk kesalahan doping yang berasingan, akan layak untuk kembali tepat pada waktunya untuk Sukan Paris 2024, walaupun dia akan berusia 32 tahun pada masa itu.

Menulis di media sosial China, peguamnya Zhang Qihuai mengatakan pertempuran hukum Sun “mendedahkan kerumitan yang terlibat dalam memerangi kes antarabangsa dan menangani hubungan luar negeri (dalam sukan), kelemahan dan kecacatan sistem domestik dan langkah perlindungan atlet.

“Sun Yang menunaikan tanggungjawabnya, tetapi dia menjadi mangsa sikap politik dalam kes internasional ini.”

Zhang, dari Lanpeng Law Firm, menyebut Sun “kebanggaan China” dan menambahkan: “Tidak ada yang dapat memahami ketidakberdayaan dan kesulitan atlet dalam posisinya.

“Saya hanya dapat mengatakan selamanya: Sun Yang tidak melanggar peraturan dan tidak ada pelanggaran yang terdeteksi dalam hasil (dari ujian doping).

“Malangnya bagi China dan bahkan dunia, atlet yang sangat baik telah jatuh ke tangan organisasi antarabangsa yang dimanipulasi oleh beberapa orang.”

Sun, yang telah dilanda kontroversi sepanjang kariernya, selalu bersikap tidak bersalah dalam kejadian suram pada bulan September 2018 ketika pemeriksa doping mengunjungi rumahnya dan seorang anggota rombongannya menghancurkan botol yang berisi sampel darahnya.

Juara Olimpik gaya bebas 200 m yang memerintah, yang juga juara dunia 11 kali, mengatakan para penguji tidak layak atau diberi kuasa. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *