Hilang bahagian karya Rembrandt yang dipulihkan oleh AI | PressCliff

Hilang bahagian karya Rembrandt yang dipulihkan oleh AI |  Surat Bahasa Melayu


Jam Tangan Rembrandt yang terkenal dilihat kembali dipamerkan untuk pertama kalinya dalam 300 tahun, dalam apa yang dikatakan oleh penyelidik dengan ukuran asalnya, dengan bahagian yang hilang dipulihkan buat sementara waktu dalam pameran yang dibantu oleh kecerdasan buatan di Rijksmuseum di Amsterdam 23 Jun 2021. – Gambar Reuters

AMSTERDAM, 23 Jun – Ini adalah salah satu tindakan vandalisme seni yang hebat. Pada tahun 1715, potongan besar karya Rembrandt Jam Tangan Malam dipotong untuk memasukkan kanvas kolosal ke rumah baru.

Kini untuk pertama kalinya dalam lebih dari 300 tahun, pengunjung ke Rijksmuseum Amsterdam dapat melihat lukisan itu dalam bentuk asalnya berkat pembinaan semula karya-karya yang hilang.

Berdasarkan salinan abad ke-17 kecil Jam Tangan Malam, saintis menggunakan kecerdasan buatan untuk mencipta bahagian yang hilang, yang telah dicetak dan dipasang di sekitar karya seni terkenal.

“Sangat menarik untuk dilihat,” kata pengarah Rijksmuseum Taco Dibbits kepada AFP.

“Kerana anda tahu lukisan itu sejak kecil, dan anda merasa tiba-tiba anda mengambil langkah mundur selama 300 tahun.”

Pembinaan semula telah mengungkapkan dinamisme sebenar komposisi asal Rembrandt, dengan dua orang penting di tengah lukisan itu, Kapten Frans Banninck Cocq dan Leftenan Willem van Ruytenburch, kini diimbangi ke sisi, kata Dibbits.

Angka-angka yang hilang dari dua lelaki dan seorang budak lelaki sementara itu dipulihkan ke sebelah kiri di mana jalur 60 sentimeter (24 inci) telah memotong lukisan itu, yang walaupun dalam bentuknya yang lebih kecil berukuran 3,79 meter dengan lebar 4,36 meter (12 kaki, lima inci dengan 14 kaki, empat inci).

The Rijksmuseum, yang baru-baru ini dibuka kembali setelah pelonggaran langkah-langkah coronavirus, akan mempertahankan panelnya selama tiga bulan, sebagai bagian dari pemulihan besar lukisan yang dilancarkan pada tahun 2019.

‘Menghantar AI ke sekolah seni’

Rembrandt dicat Jam Tangan Malam pada tahun 1642 setelah ditugaskan oleh Cocq, walikota dan pemimpin pengawal sipil Amsterdam, untuk menggambarkan pegawai dan anggota milisi yang lain.

Setelah digantung di rumah kelab pengawal sipil selama 73 tahun, lukisan itu dipindahkan ke balai kota Amsterdam di mana ia ditakdirkan untuk ruang antara dua pintu tetapi “tidak sesuai”, kata Dibbits.

“Orang yang memindahkannya memutuskan untuk memotongnya dan benar-benar mengambil gunting dan hanya memotong keempat-empat sisi.”

Jalur yang terputus tidak pernah dijumpai.

Ini adalah yang pertama dari banyak percubaan yang dialami Jam Tangan Malam, yang ditikam oleh seorang lelaki dengan pisau pada tahun 1911, disembunyikan di sebuah bunker ketika Nazi Jerman menyerang Belanda, dipukul oleh seorang anggota pisau yang lain pada tahun 1975 dan disembur dengan asid pada tahun 1990.

Pembinaan semula kepingan yang hilang itu mungkin kerana salinan yang jauh lebih kecil yang dibuat pada abad ke-17 oleh seniman Gerrit Lundens – tetapi salinan itu dalam gaya dan warna yang agak berbeza, dan dari perspektif yang sedikit berbeza.

Penyelesaiannya adalah “mengirim kecerdasan buatan ke sekolah seni”, kata Robert Erdmann, Saintis Kanan di Rijksmuseum, yang memimpin projek itu.

‘Kegembiraan’

“Sekiranya kita meletupkan ini dan meletakkannya di sebelah Jam Tangan Malam itu tidak akan sama sekali, ‚ÄĚkata Erdmann kepada AFP.

“Jadi untuk menolongnya, saya telah melatih tiga rangkaian saraf yang berasingan untuk membantu proses ini, jadi itulah sejenis kecerdasan buatan di mana kita dapat mengajar komputer dengan memberikan contohnya.”

Komputer membandingkan yang asli Rembrandt dengan salinannya, dan setelah ia menguasai gayanya, Erdmann menyiapkannya untuk mencipta semula potongan yang hilang.

Peniruannya begitu berjaya malah belajar menyalin keretakan minit di permukaan Night Watch yang ada, katanya.

Akhirnya gambar itu dicetak ke atas kanvas, yang dipernis dan kemudian diletakkan di atas empat bingkai logam yang diletakkan di sekitar lukisan.

“Sangat menggembirakan” melihat lukisan yang dipulihkan, kata Erdmann. “Ini benar-benar mengubah keseluruhan komposisi.”

Pakar seni kini dapat melihat bagaimana kapten berpakaian hitam dan letnan berseragam putihnya sebenarnya berangkat ke samping untuk menunjukkan bagaimana milisi bergerak, sementara tokoh tambahan di sebelah kiri memberikan kedalaman dan perspektif.

“Kuncinya adalah Rembrandt terus mengejutkan kita, dia terus melakukan hal-hal yang tidak akan kamu harapkan,” kata Dibbits. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *