Covid-19: Notis tinggal di rumah untuk pelancong yang tiba di Singapura dari wilayah berisiko tinggi dipotong hingga 14 hari tetapi ujian diri diperlukan semasa diasingkan | PressCliff

Covid-19: Notis tinggal di rumah untuk pelancong yang tiba di Singapura dari wilayah berisiko tinggi dipotong hingga 14 hari tetapi ujian diri diperlukan semasa diasingkan |  Surat Bahasa Melayu


Sejak notis tinggal di rumah untuk pelancong dari negara atau wilayah berisiko lebih tinggi meningkat menjadi 21 hari pada bulan Mei, kesemua 270 kes yang diimport dicatatkan mempunyai masa inkubasi virus ‘dalam jangka waktu’ 14 hari, kata KKM. – Gambar HARI INI

SINGAPURA, 23 Jun – Dari jam 11.59 malam pada hari Rabu (23 Jun), semua pelancong yang tiba di Singapura dari negara atau wilayah berisiko lebih tinggi akan memberikan notis 14 hari tinggal di rumah di kemudahan khusus, turun dari syarat 21 hari sebelumnya.

Pelancong ini, bagaimanapun, perlu menguji diri mereka untuk Covid-19 dengan alat ujian diri antigen pada hari ketiga, ketujuh dan kesebelas dari ketibaan mereka di Singapura ketika menyampaikan notis mereka, kata Kementerian Kesihatan (KKM) dalam satu kenyataan hari ini.

“Walaupun ada peningkatan pengiriman dengan varian baru yang menjadi perhatian, kami tidak menemukan bukti – dari data luar negeri dan tempatan – bahawa varian ini disertakan dengan masa inkubasi yang lebih lama,” kata kementerian.

“Namun, mengingat varian baru yang lebih mudah ditularkan, dan untuk mengenal pasti kemungkinan kes jangkitan awal dan memberikan rawatan perubatan yang sesuai kepada pelancong yang dijangkiti secepat mungkin, pelancong akan diminta untuk menguji diri mereka secara berkala.”

Negara atau wilayah berisiko tinggi merujuk kepada semua bidang kuasa kecuali Australia, Brunei, Hong Kong, Makau, China dan New Zealand.

Pada 8 Mei, KKM telah memperkenalkan syarat pemberitahuan tinggal di rumah selama 21 hari untuk semua pelancong dari kawasan berisiko tinggi – dari 14 hari – yang harus mereka layani di kemudahan khusus.

Sejak itu, kesemua 270 kes yang diimport yang dicatatkan di kalangan pelancong dari tempat-tempat ini mengalami tempoh inkubasi virus “dalam masa 14 hari”, kata KKM.

KKM menambah bahawa pelancong ini akan terus diharuskan untuk menjalani dua ujian reaksi berantai polimerase (PCR) dalam tempoh notis mereka yang pendek – semasa tiba di Singapura dan sebelum mereka meninggalkan pengasingan pada hari ke-14.

PERJALANAN DARI TAIWAN, ISRAEL

Bagi pelancong yang pernah berada di Taiwan atau Israel dalam 21 hari sebelum tiba di Singapura akan dibenarkan melayani SHN 14 hari di tempat kediaman mereka dan bukannya kemudahan khusus, asalkan mereka memenuhi syarat.

Untuk memenuhi syarat, mereka tidak boleh melakukan perjalanan ke negara atau wilayah lain selain Taiwan atau Israel dalam 21 hari sebelum ketibaan.

Mereka juga mesti tinggal di tempat kediaman mereka sendiri, atau hanya dengan anggota rumah tangga yang juga merupakan orang yang berkhidmat dengan SHN yang mempunyai sejarah perjalanan yang sama dan memberikan notis untuk jangka masa yang sama.

Pekerja asing

Pekerja migran yang tiba di Singapura dari negara atau wilayah berisiko tinggi, yang akan tinggal di asrama dan bekerja di sektor pembinaan, laut dan proses, akan terus menjalani penginapan tujuh hari tambahan di Migrant Worker Onboarding Center atau yang berdedikasi kemudahan selepas SHN 14 hari mereka.

“Langkah berjaga-jaga ini akan meminimumkan risiko kecil dari kes positif Covid-19 yang diimport yang menyebarkan virus ke asrama atau di tempat kerja yang boleh mengakibatkan kelompok besar, dan akan dikaji secara berkala ketika keadaan Covid-19 berkembang,” kata KKM .

Ia menambah bahawa semua kru baru yang memasuki Singapura dengan izin jangka panjang untuk bekerja di kapal kapal yang beroperasi di pelabuhan Singapura juga harus menjalani rejim penginapan dan ujian tambahan selama tujuh hari di sebuah kemudahan khusus setelah SHN 14 hari mereka.

“Ini akan berfungsi sebagai pencegahan memandangkan perkhidmatan laut penting yang disediakan oleh kapal pelabuhan untuk menyokong rantaian bekalan kami,” kata kementerian itu.

KKM menasihatkan orang ramai untuk merujuk ke laman web SafeTravel untuk kemas kini masa depan mengenai langkah-langkah sempadan Singapura. – HARI INI

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *