Wanita Singapura yang membunuh pembantu rumah kerana kelaparan, mendera hampir setiap hari selama sembilan bulan dipenjara 30 tahun | PressCliff


Gaiyathiri Murugayan dikawal oleh penyiasat ke flat Bishan pada bulan Ogos 2016. – HARI INI pic

SINGAPURA, 22 Jun – Seorang wanita berusia 41 tahun, yang dengan kejam menganiaya pekerja rumahnya hampir setiap hari selama sembilan bulan dan membulunya sehingga dia mati pada 2016, dijatuhi hukuman penjara 30 tahun di Mahkamah Tinggi hari ini.

Gaiyaithiri Murugayan telah “menganiaya, dihina, diseksa dan kelaparan” Piang Ngaih Don berusia 24 tahun Myanmar yang “benar-benar rentan dan sama sekali tidak terbela”, dalam apa yang tidak diragukan lagi adalah salah satu kes pembunuhan yang paling buruk yang dihadapi di pengadilan, kata Hakim See Kee Oon.

Pendakwaan – yang diketuai oleh Timbalan Pendakwa Raya (DPP) Mohamed Faizal Mohamed Abdul Kadir – telah mempertahankan hujahnya untuk hukuman maksimum penjara seumur hidup, dengan menyebut kes itu sangat keji dan mengerikan untuk menjayakannya.

Tuduhan pembunuhan Gaiyathiri telah dikurangkan menjadi pembunuhan yang tidak bersalah dan bukan sebagai pembunuhan. Ini disebabkan oleh gangguan mentalnya, termasuk gangguan kemurungan utama, yang secara besar-besarannya menyebabkan dia melakukan kesalahan tersebut.

Warga Singapura itu mengaku bersalah pada 28 Februari atas 28 kesalahan. Justice See mempertimbangkan 87 tuduhan serupa, yang berpunca dari tindakan penyalahgunaan yang dilakukan selama dua bulan, untuk hukuman.

Peguam menuntut penjara lapan hingga sembilan tahun

Berikutan pengakuan bersalahnya, Gaiyathiri melepaskan peguamnya sebelumnya. Pada bulan April, peguam bela barunya, Joseph Chen, meminta pengadilan untuk menjatuhkan perintah lelucon yang melarang pelaporan lebih lanjut mengenai kes tersebut untuk melindungi anak-anaknya dari publisitas media yang merugikan, serta pengurangan hukuman.

Chen juga menolak hujahnya agar tuduhan pembunuhan Gaiyathiri dikurangkan dan meminta hukuman penjara lapan hingga sembilan tahun sebagai gantinya, dengan alasan banyak faktor seperti Gaiyathiri tidak menyalahgunakan empat pembantu rumahnya yang pertama.

Gaiyathiri, menurutnya, berubah menjadi penyalahgunaan pembantu rumah beberapa bulan setelah melahirkan anak keduanya ketika dia mulai menderita kemurungan postnatal dan gangguan keperibadian obsesif kompulsif.

Gaiyathiri membimbangkan amalan kebersihan Piang yang buruk, yang menurutnya menyebabkan anak-anaknya jatuh sakit, kata Chen.

Dia menambah: “Pada masa ini, dia kembali ke dirinya sebelumnya menjadi penyalahgunaan bukan pembantu rumah. Dan apa yang saya faham adalah setelah dia dihukum, dia memerlukan bantuan perubatan dan terapi. “

Sebagai tindak balas, DPP Faizal mengatakan bahawa perkara-perkara ini telah dikemukakan oleh peguamnya sebelumnya atau tidak berkaitan dengan hukuman.

Dia menyatakan bahawa beberapa kejadian penyalahgunaan Gaiyathiri, seperti menggunakan besi panas di Piang, tidak ada kaitan dengan kebersihan.

“Dia tidak menunjukkan penyesalan. Dia terus melakukan serangan mudah terhadap pekerja rumah tangga dengan menyalahkannya walaupun tidak ada kesalahan yang dapat dilakukan, ”kata jaksa kepada pengadilan. “Kekerasan adalah fungsi bagaimana dia melihat si mati sebagai manusia yang lebih rendah.”

piang_ngaih_don_1.jpg Foto lama si mati, pekerja rumah tangga asing Piang Ngaih Don.  - Gambar melalui Facebook / Tangan Bantuan untuk Pekerja Migran, Singapura
piang_ngaih_don_1.jpg Foto lama si mati, pekerja rumah tangga asing Piang Ngaih Don. – Gambar melalui Facebook / Tangan Bantuan untuk Pekerja Migran, Singapura

Tidak ada penjara seumur hidup kerana gangguan mental, kata hakim

Dalam pernyataan hukumannya yang singkat, Justice See mengatakan bahawa pernyataan fakta dan klip video penyalahgunaan itu, yang diambil dari kamera litar tertutup yang dipasang oleh Gaiyathiri di flat itu, menceritakan “kisah mengejutkan”.

“(Piang) dibuat untuk menderita bahaya fisik dan psikologi yang menyakitkan untuk jangka waktu yang lama sebelum meninggal dunia akibat cedera. Pendapat pihak pendakwaan dibentuk dengan kata-kata yang penuh emosi tetapi kata-kata tidak dapat menggambarkan kekejaman tindakannya, ”tambah hakim.

Justice See mengatakan kepada pengadilan bahwa dia akan “ragu-ragu” dalam menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup jika tidak kerana gangguan mentalnya, yang merupakan pertimbangan hukuman yang relevan.

Kesalahan pembunuhan yang bersalah boleh menarik hukuman penjara seumur hidup atau penjara 20 tahun, berdasarkan ketentuan Kanun Keseksaan yang berlaku pada waktu kesalahannya.

Sementara pihak pendakwaan berpendapat bahawa “keadaan yang melampau” dari kes itu mengatasi keadaan psikiatrinya, Hakim See mengatakan mahkamah tidak dapat mengabaikan yang terakhir.

Gaiyathiri juga nampaknya responsif terhadap rawatan psikiatri dan tampaknya tidak berisiko menyinggung kembali atau membahayakan orang ramai, yang membezakan kes ini daripada kes pembunuhan yang bersalah di mana hukuman seumur hidup dijatuhkan, kata hakim.

Namun demikian, dia mengatakan bahawa tuntutan penyesalannya harus dilihat dalam konteks tindakannya pada pagi Piang meninggal, ketika dia menunjukkan “sama sekali tidak menyesal”.

Gaiyathiri telah berbohong kepada pegawai polis, mengatakan bahawa dia mendapati pembantu rumah itu terbaring di lantai dapur pagi itu dan tidak memanggil ambulans kerana keadaan Piang tidak serius.

“Hukuman itu harus menunjukkan kemarahan dan kekejaman masyarakat atas kesalahan ini. “Walaupun saya tidak yakin akan hukuman penjara seumur hidup karena pembunuhan yang bersalah, hukuman tahanan yang diperpanjang tidak menghancurkan atau tidak sesuai dengan kesalahannya,” tambahnya.

Kes itu

Sementara Gaiyathiri mengaku menyalahgunakan Piang dalam jangka masa yang lebih lama, kamera litar tertutup yang dia pasang hanya menyimpan rakaman selama 35 hari.

Oleh itu, penyiasat hanya boleh bergantung pada rakaman dari 21 Jun hingga 26 Julai 2016. Klip video ini menunjukkan beberapa kejadian penyalahgunaan termasuk Gaiyathiri menyeret Piang dengan rambut.

Gaiyathiri selalu marah kepada Piang kerana menganggap amalan tidak sihat dan kelambatan, secara fizikal dan lisan menyalahgunakan wanita muda dan mencabut makanan dan air kepadanya.

Piang kehilangan 15kg dan beratnya hanya 24kg ketika dia meninggal di flat keluarga tiga bilik di Jalan Bishan 11 pada 26 Julai 2016.

Penganiayaan lisan Gaiyathiri terhadap Piang meningkat menjadi penderaan fizikal dari Oktober 2015 dan seterusnya.

Dia akan menyerang pembantu rumah hampir setiap hari, bersendirian atau diduga dengan ibunya Prema S Naraynasamy, dan sering beberapa kali sehari.

Pada hari Piang meninggal, dia telah dipukul setelah Gaiyathiri menjadi marah kerana dia terlalu lambat dalam cucian. Piang kemudian diikat pada jeriji tingkap selama beberapa jam.

Autopsi menemui 31 bekas luka baru-baru ini dan 47 kecederaan luaran di seluruh badan Piang.

Suami Gaiyathiri, sersan anggota polis yang digantung Kevin Chelvam, 42, dan Prema, 61, masing-masing juga menghadapi lima dan 49 tuduhan berkaitan dengan penderaan tersebut. Kes mereka dihadapkan ke mahkamah. – HARI INI

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *