Covid-19: Penjara untuk lelaki Singapura yang berbohong mengenai sejarah perjalanan sehingga dia dapat memberikan notis tinggal di rumah di flatnya | PressCliff


Mahkamah mendengar bahawa Vijeyakumar Z Joseph ingin memberikan notis tinggal di rumahnya di flatnya, dan bukannya di tempat khusus. – Gambar HARI INI

SINGAPURA, 22 Jun – Setelah kembali dari Indonesia akhir tahun lalu, Vijeyakumar Z Joseph berbohong dalam bentuk perisytiharan mengenai negara-negara yang dia kunjungi sehingga dia dapat memilih untuk tidak memberikan notis tinggal di rumah di sebuah kemudahan khusus.

Kecurangannya berjaya dan dia mula memberikan notis itu di flat Ang Mo Kio, di mana adik dan ayahnya juga tinggal.

Dia melepaskannya selama tiga hari sebelum dia ditangkap.

Atas tindakannya itu, warga Singapura berusia 58 tahun, yang bekerja sebagai juruukur di sebuah syarikat pembinaan, dipenjarakan selama tiga minggu semalam. Dia akan mula menjalani hukumannya pada 5 Julai.

Dia mengaku salah atas satu pertuduhan di bawah Akta Penyakit Berjangkit.

Mahkamah mendengar bahawa dia berangkat ke Jakarta untuk perjalanan perniagaan pada 13 November tahun lalu.

Dua hari sebelum dia kembali ke Singapura, dia mengakses laman web SafeTravel dalam usaha untuk memilih untuk tidak memberikan notis tinggal di rumah di sebuah kemudahan khusus.

Pemberitahuan mengenai kediaman dimaksudkan untuk mengekang kemungkinan penyebaran Covid-19 dari pelancong yang memasuki negara ini.

Dalam aplikasi dalam taliannya, dia menjawab pertanyaan tentang negara atau wilayah mana yang dikunjunginya dalam 14 hari terakhir sebelum keberangkatannya ke Singapura.

Dia mencentang semua kotak pilihan untuk Finland, Sri Lanka, Thailand, Korea Selatan, Turki dan Fiji.

Pada masa itu, pelancong yang pernah berkunjung ke negara-negara tersebut boleh memilih untuk tidak memberikan pemberitahuan mengenai tempat tinggal mereka di kemudahan khusus jika mereka memenuhi dua kriteria, termasuk mereka tinggal di kediaman mereka sendirian atau dengan anggota rumah tangga yang memberikan pemberitahuan mengenai penginapan di rumah sejarah perjalanan dan tempoh pengasingan yang sama.

Pada 22 November tahun lalu, dia kemudian terbang dari Jakarta ke Singapura dengan penerbangan Singapore Airlines.

Seorang pegawai Lembaga Imigresen dan Pusat Pemeriksaan (ICA) memberitahunya bahawa dia harus memberikan notis tinggal di rumah di sebuah kemudahan khusus, tetapi dia mencabar pegawai itu dengan menunjukkan e-mel yang mengatakan bahawa permohonannya telah disetujui.

Pegawai itu kemudian memberinya borang perisytiharan untuk pelancong yang tidak ikut serta, yang ditandatangani dan bertarikhnya.

Dia juga memberitahu pegawai bahawa dia akan bersendirian di rumah, kemudian meninggalkan Lapangan Terbang Changi dan pulang ke rumah.

Tiga hari kemudian, seorang pegawai ICA yang lain mengunjunginya untuk mengetahui mengapa dia membuat pernyataan palsu dan memberitahunya bahawa dia perlu segera pindah ke kemudahan khusus.

Pegawai itu kemudian menyedari bahawa abang dan ayahnya, yang tidak bepergian dengannya ke Indonesia, ada di sana.

Vijeyakumar menjalani ujian swab pada keesokan harinya dan diuji negatif untuk Covid-19.

‘Terang-terangan mengabaikan kewibawaan’

Timbalan Pendakwa Raya Bjorn Tan menjatuhkan hukuman penjara sekurang-kurangnya satu bulan, dengan alasan bahawa motif Vijeyakumar untuk berbohong adalah sembrono dan bahawa dia dengan jelas bermaksud untuk membuat pernyataan palsu.

Sebagai langkah pencegahan, peguam Vijeyakumar, Amolat Singh mengatakan bahawa pelanggannya “merasa sangat letih dan mengantuk” di Lapangan Terbang Changi dan seharusnya lebih berhati-hati ketika menandatangani borang perisytiharan.

“Mencari untuk tinggal di rumah adalah tanpa alasan yang baik, itu adalah sembrono. Dia mengatakan dari belakang bahawa kemudahan khusus jauh lebih baik daripada rumah, ‚ÄĚtambah Singh.

Peguam itu juga mengatakan bahawa Vijeyakumar berpendapat tidak apa-apa jika dia hanya tinggal di biliknya dan menghindari kawasan umum kediamannya.

Walaupun dia telah menjalani hukuman jenayah sebelumnya, Singh menyatakan bahawa Vijeyakumar telah banyak kali keluar dari masalah selama dua dekad yang lalu.

Hakim Daerah Janet Wang memutuskan bahawa Vijeyakumar tidak membuat pernyataan palsu pada saat itu dan “menunjukkan secara terang-terangan mengabaikan kewibawaan dan kurangnya penyesalan”.

Kerana melanggar undang-undang Covid-19, dia mungkin dipenjara hingga enam bulan atau denda hingga S $ 10,000 (RM30,826.81), atau kedua-duanya. – HARI INI

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *