WHO menyatakan berakhirnya wabak Ebola kedua di Guinea | PressCliff


Dalam gambar fail ini yang diambil pada 30 September 2014, orang Liberia mencuci tangan mereka di sebelah sebuah stesen maklumat dan sanitasi Ebola, untuk meningkatkan kesedaran mengenai virus di Monrovia. – Gambar AFP

NZÉRÉKORÉ, 21 Jun – Pertubuhan Kesihatan Sedunia pada hari Sabtu secara rasmi mengumumkan berakhirnya wabak Ebola kedua Guinea yang diisytiharkan pada bulan Februari dan meragut 12 nyawa.

Pada 16 kes yang disahkan dan tujuh kemungkinan dijangkiti menurut angka WHO, ukuran terhad dari peningkatan terbaru telah dikreditkan dari wabak 2013-16, yang mengorbankan lebih dari 11,300 orang kebanyakannya di Guinea, Liberia dan Sierra Leone.

Hanya 12 orang mati pada masa ini.

“Saya mendapat kehormatan untuk menyatakan berakhirnya Ebola” di Guinea, kata pejabat WHO, Alfred Ki-Zerbo, dalam sebuah upacara di wilayah Nzerekore tenggara di mana penyakit itu muncul pada akhir Januari.

Peraturan antarabangsa bermaksud bahawa Guinea harus menunggu 42 hari – dua kali masa inkubasi virus – tanpa kes baru sebelum menyatakan wabak itu sudah berakhir.

Penantian itu berakhir pada hari Jumaat, beberapa minggu setelah orang terakhir dinyatakan sembuh pada 8 Mei, seorang pegawai kanan kementerian kesihatan memberitahu AFP.

Menteri Kesihatan Remy Lamah juga menyatakan wabah itu selesai “atas nama ketua negara” Presiden Alpha Conde.

Acara hari Sabtu di bangunan kementerian kesihatan dihadiri oleh sekitar 200 orang termasuk pemimpin agama dan masyarakat setempat.

“Kita juga harus berterima kasih kepada masyarakat yang berusaha mengatasi penyakit ini,” kata Ki-Zerbo WHO.

Selama wabah dekad yang lalu, keengganan dan permusuhan langsung terhadap langkah-langkah pengendalian jangkitan anti-Ebola menyebabkan beberapa orang di hutan Guinea di tenggara menyerang dan bahkan membunuh pegawai kerajaan.

“Penglibatan masyarakat, langkah-langkah kesihatan awam yang berkesan dan penggunaan vaksin yang adil” kali ini menjadi kunci untuk mengatasi Ebola, kata ketua WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam satu kenyataan.

Badan PBB mengatakan telah memberikan sekitar 24,000 dos vaksin ke Guinea dan bahawa 11,000 orang yang berisiko tinggi telah menerima tembakan, termasuk lebih dari 2,800 pekerja garis depan.

“Kami telah mengalahkan Ebola tetapi mari kita tetap waspada” membaca sepanduk yang dibentangkan pada upacara Sabtu.

“Kita mesti berjaga-jaga untuk kemungkinan kebangkitan semula dan memastikan kepakaran dalam Ebola berkembang ke ancaman kesihatan lain seperti Covid-19,” kata pengarah WHO Afrika Matshidiso Moeti.

Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengatakan dalam satu kenyataan bahawa penjujukan genetik menunjukkan hubungan antara wabak sebelumnya dan wabak terbaru.

Wabak tahun ini mungkin disebabkan oleh “jangkitan berterusan pada orang yang selamat dari wabah Afrika Barat” ketika itu, kata CDC, yang menekankan “perlunya program bertahan hidup yang kuat dan berterusan” serta lebih banyak penyelidikan.

Ebola menyebabkan demam teruk dan, dalam kes terburuk, pendarahan yang tidak dapat dihentikan.

Ia disebarkan melalui kontak dekat dengan cairan tubuh, dan orang yang tinggal bersama atau merawat pesakit paling berisiko. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *