Wall Street pulih dari kebiasaan Jumaat, dolar merosot | PressCliff


Saham bank, firma tenaga dan syarikat lain yang cenderung peka terhadap turun naik ekonomi setelah mengalami kejatuhan sejak pertemuan Fed pada hari Rabu. – Gambar Reuters

WASHINGTON, 22 Jun – Wall Street melantun semalam dan saham global meningkat dari paras terendah dalam empat minggu ketika para pelabur memberi tumpuan kepada pertumbuhan ekonomi, sementara dolar AS merosot dari paras tertinggi 10 minggu pada hari Jumaat, meningkatkan harga minyak.

Hasil pada Perbendaharaan 10 tahun membalikkan kerugian sebelumnya setelah merosot ke paras terendah empat bulan 1.354 peratus. Nota aras masih diperdagangkan jauh di bawah julat titik pertengahan baru-baru ini sekitar 1.6 peratus setelah peniaga memberi reaksi terhadap jangkaan Rizab Persekutuan untuk kenaikan kadar.

Saham bank, firma tenaga dan syarikat lain yang cenderung peka terhadap turun naik ekonomi setelah mengalami kejatuhan sejak pertemuan Fed pada hari Rabu, ketika bank pusat membuat pelabur lengah dengan menjangkakan kenaikan kadar suku peratusan-poin pada 2023 .

Purata Perindustrian Dow Jones melonjak, pulih dari kebiasaan Jumaat ketika mencatat sesi terkuatnya dalam lebih tiga bulan hingga berakhir 1.76 peratus lebih tinggi. S&P 500 melonjak 1.40 peratus dan Nasdaq Composite naik 0.79 peratus.

“Inflasi tidak berjalan di luar kawalan dan sebenarnya kami berpendapat pertumbuhan ekonomi akan datang lebih baik dari yang diharapkan,” kata Monica DiCenso, pakar pelaburan global di JP Morgan Private Bank.

“Jika demikian, ini menunjukkan bahawa gandaan ekuiti mungkin lebih rendah daripada yang difikirkan orang dan oleh itu kita tidak perlu takut malah menambah ekuiti pada tahap ini di Amerika Syarikat dan di luar negara.”

Indeks STOXX 600 pan-Eropah meningkat 0.70 peratus dan Indeks MSCI All Country World naik 0.72 peratus, memulihkan beberapa kerugian pada hari Jumaat setelah menyentuh terendah sejak 24 Mei pada awal sesi.

Saham pasaran baru muncul 0.79 peratus.

Pada awal sesi, saham Asia berada di bawah tekanan. Nikkei Jepun memimpin penurunan dengan penurunan lebih dari 3 peratus, merosot di bawah 28,000 untuk pertama kalinya dalam sebulan. Indeks MSCI saham Asia Pasifik di luar Jepun jatuh 1 peratus.

Walaupun pertemuan Fed minggu lalu menjadi tumpuan, pesan dari pemimpin G-7 menuntut perhatian pelabur, kata Christopher Smart, ketua strategi global di Barings Investment Institute.

“Konsensus dalam pertemuan pemimpin G-7 (adalah) ekonomi terkaya di dunia akan terus membelanjakan, menghabiskan, membelanjakan untuk memperbaharui infrastruktur, untuk memperbaiki ketidaksamaan dan memerangi perubahan iklim,” kata Smart.

Perbahasan awal mengenai bagaimana Federal Reserve dapat menarik balik sebahagian besar sokongannya terhadap ekonomi dipamerkan semalam ketika dua pegawai bank pusat AS membincangkan bagaimana buku panduan yang digunakan selepas kemelesetan 2007-2009 mungkin tidak berlaku kali ini.

Indeks dolar AS jatuh 0.427 peratus, dari paras tertinggi pada hari Jumaat pada tahap 92.408, ketika para pelabur menimbang sama ada pendirian Fed akan berhenti sejenak dalam trend penurunan dolar.

Beberapa pegawai Fed mempunyai tugas bercakap minggu ini, termasuk Ketua Jerome Powell, yang memberi keterangan di hadapan Kongres hari ini. Presiden Bank Pusat Eropah Christine Lagarde bercakap di hadapan Parlimen Eropah semalam.

“Kami yakin ada batasan seberapa besar Fed yang dapat diberikan unjuran inflasi berbanding dengan angka kenaikan,” kata penganalisis BlackRock dalam satu catatan.

“Intinya kami: Kami percaya tinjauan baru Fed tidak akan diterjemahkan ke dalam kadar dasar yang jauh lebih tinggi dalam masa terdekat.”

Euro naik 0.47 peratus.

Sterling kembali pulih, untuk diperdagangkan 1 peratus setelah merosot ke paras terendah sejak 16 April.

Dolar yang lebih kuat telah menekan cryptocurrency, dengan bitcoin jatuh lebih dari 8.11 peratus, sementara ether saingan yang lebih kecil kehilangan 13.11 peratus.

Ramalan pertumbuhan, inflasi dan kadar faedah Brazil pada tahun 2021 meningkat ke paras tertinggi baru, tinjauan yang dilakukan oleh pakar ekonomi menunjukkan semalam, berikutan kenaikan kadar ketiga bank pusat minggu lalu.

Dalam komoditi, minyak mentah naik di tengah jeda perbincangan untuk mengakhiri sekatan AS terhadap minyak mentah Iran dan dolar yang lebih lemah. Penurunan nilai dolar AS menjadikan komoditi yang diperdagangkan dolar menjadi lebih murah bagi pemegang mata wang lain.

Niaga hadapan minyak mentah Brent diperdagangkan pada AS $ 74.89 (RM310.50), meningkat 1.88 peratus pada hari itu, ketika minyak mentah AS meningkat 2.65 peratus kepada AS $ 73.54.

Emas spot meningkat 1.1 peratus untuk diperdagangkan pada AS $ 1,782.80 per ounce, dan ingin meraih kerugian enam hari, walaupun harga tetap mendekati terendah sejak awal Mei.

Tembaga menguat semalam, naik dari paras terendah sejak pertengahan April, setelah bergerak oleh China untuk mengendalikan kenaikan harga komoditi dan isyarat hawkish dari Fed. – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *