Para pemimpin Kashmir mendesak Modi India untuk mengembalikan otonomi wilayah | PressCliff


New Delhi telah berjuang selama beberapa dekad untuk meredam sentimen pemisah dalam satu-satunya negara majoriti Muslim. – Gambar Reuters

SRINAGAR, 21 Jun — Ahli politik Kashmiri akan mendesak Perdana Menteri India Narendra Modi untuk mengembalikan otonomi Jammu dan Kashmir ketika mereka bertemu dengannya pada hari Khamis untuk perbincangan pertama sejak dia mengambil status khas wilayah itu dua tahun yang lalu, kata para pegawai parti.

New Delhi telah berjuang selama beberapa dekad untuk meredam sentimen pemisah dalam satu-satunya negara mayoritas Muslimnya, menyalahkan negara jirannya Pakistan kerana menyokong pemberontakan di wilayah Himalaya, yang dinafikan oleh Islamabad.

Menegaskan kembali penguasaan New Delhi pada bulan Ogos 2019, Modi menghapuskan Artikel 370 Perlembagaan, mengakhiri otonomi wilayah itu dan menghapus kenegaraannya dengan membaginya menjadi wilayah persekutuan Jammu dan Kashmir (J&K) dan Ladakh yang dikuasai Buddha.

Sebilangan ahli politik yang akan bertemu Modi pada hari Khamis adalah antara ribuan orang yang ditahan ketika itu untuk memberi reaksi balas terhadap tindakan mengejutkan itu. Pemerintah juga mengenakan sekatan komunikasi selama berbulan-bulan di lembah Kashmir yang sangat sensitif untuk menahan pembangkang.

“Agenda kami adalah pemulihan status Jammu dan Kashmir sebelum 5 Ogos 2019,” kata pemimpin Parti Demokratik Rakyat (PDP) Mehbooba Mufti kepada rakannya pada hari Ahad, menurut dua pegawai yang menghadiri pertemuan dalam talian.

Pemimpin kanan Persidangan Nasional juga bertemu pada hujung minggu dan menyokong keputusan untuk mendorong pemulihan kenegaraan dan status istimewa, kata seorang pegawai parti.

“Kami akan menuntut dua tuntutan ini dalam pertemuan dengan perdana menteri,” kata pejabat itu. Ketiga-tiga pegawai tersebut enggan namanya disebut kerana perbincangan itu bersifat peribadi.

Perwakilan PDP dan Persidangan Nasional akan bertemu pada hari Selasa bersama dengan anggota-anggota lain dari persekutuan yang dibentuk tahun lalu untuk mencari pemulihan autonomi Kashmir secara damai, untuk mempersiapkan perbincangan mereka dengan perdana menteri, kata jurucakap PDP Suhail Bukhari.

Keputusan 2019 untuk menarik balik otonomi Kashmir yang ditadbir India menarik reaksi tajam dari Pakistan, yang menyebabkan penurunan hubungan diplomatik dan penangguhan perdagangan.

Tetapi jiran yang bersenjata nuklear telah mengadakan rundingan rahsia tahun ini dalam usaha untuk mengurangkan ketegangan, dan setuju untuk memerhatikan gencatan senjata di sepanjang perbatasan yang diperdebatkan di Kashmir. – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *