Kerajaan Sweden tidak menghadapi undi keyakinan | PressCliff


Perdana Menteri Sweden Stefan Lofven menghadiri persidangan berita digital di Stockholm, Sweden 20 Jun 2021. – Agensi Berita TT / Lars Schroder melalui Reuters

STOCKHOLM, 21 Jun – Pemerintah Sweden diancam akan digulingkan pada hari Isnin kerana menghadapi undi tidak percaya yang dapat mencetuskan pemilihan cepat, hanya setahun menjelang pilihan raya umum 2022.

Menjelang pilihan raya pada hari Isnin, tiga senario ada di meja: Perdana Menteri Stefan Lofven hanya boleh mengundurkan diri, pemilihan cepat dapat dicetuskan sebelum pilihan raya tahun depan atau beberapa bentuk politik dapat dicapai – menyelamatkan Demokrat Sosial dan Parti Hijau kerajaan minoriti gabungan pada saat-saat akhir.

Walaupun sekatan Covid masih berlaku, semua 349 anggota parlimen telah dipanggil untuk undi 10:00 pagi (0800 GMT) atas usul tidak percaya, yang diajukan pada hari Khamis oleh Parti Demokrat Sweden kanan (SD).

SD mengemukakan usul itu setelah Parti Kiri, yang telah menopang pemerintah, mengumumkan mereka berencana untuk meminta sokongan terhadap gerakan tersebut sebagai protes terhadap projek pemerintah untuk meredakan kawalan sewa, mengecam tindakan itu sebagai serangan terhadap model sosial Sweden. .

Parti Moderat konservatif dan Demokrat Kristian juga telah mengumumkan sokongan mereka terhadap langkah tersebut.

Sekiranya dikalahkan, Lofven akan turun sebagai ketua pemerintah Sweden pertama yang dikalahkan dalam undi tidak percaya.

“Untuk waktu yang lama sepertinya pemerintah minoritas akan membuatnya sampai akhir penggal, tetapi perpecahan yang ada di pangkalan pemerintah akhirnya menjadi terlalu besar,” kata pengulas politik Mats Knutson kepada penyiar awam SVT.

Sekiranya keluar, Lofven mempunyai masa seminggu untuk mengumumkan pilihan raya atau mengundurkan diri, menyerahkan kepada ketua parlimen Andreas Norlen untuk membuka rundingan dengan pihak-pihak untuk mencari perdana menteri baru, yang menurut penganalisis dapat menjadi Lofven lagi.

Krisis politik dipicu oleh sebuah projek, yang masih dalam tahap awal, untuk mereformasi kawalan sewa negara dan berpotensi membuka pintu bagi tuan tanah untuk bebas menyewakan pangsapuri yang baru dibina.

Di antara kiri, cadangan itu dilihat bertentangan dengan model sosial Sweden dan ancaman kepada penyewa.

Untuk menjatuhkan kerajaan, diperlukan majoriti mutlak 175 undi daripada 349 kerusi parlimen. Bersama-sama, keempat-empat parti mempunyai 181 kerusi.

Usaha terakhir untuk menenangkan Parti Kiri, yang memiliki 27 kerusi, sia-sia.

Tawaran untuk mengundang pihak berkepentingan di pasar sewa untuk rundingan ditolak sebagai “tidak serius dan teater politik yang bertujuan menghentikan proses”, oleh pemimpin Parti Kiri Nooshi Dadgostar.

Berangkat, hanya untuk kembali?

Oleh kerana emosi telah panas, begitu juga dengan suhu di Sweden yang mengalami gelombang panas bulan Jun yang tidak biasa selama beberapa hari terakhir.

“Untuk menempatkan Sweden dalam krisis politik yang sukar bukanlah yang diperlukan oleh negara kita sekarang,” kata Lofven pada sidang media pada hari Ahad, dengan menyatakan bahawa negara itu masih berada dalam krisis pandemik dan krisis ekonomi yang menyertainya.

Bagi banyak penganalisis, keputusan pemungutan suara hari Isnin tidak dapat dipastikan: “Perdana Menteri itu Stefan Lofven terpilih keluar dari pejabat, kehilangan suara tanpa keyakinan,” kata Jan Teorell, seorang profesor sains politik di Universiti Stockholm, kepada AFP.

Kerajaan minoriti mengambil alih kekuasaan pada tahun 2019 setelah pergolakan politik selama berbulan-bulan berikutan pilihan raya pada 2018.

Untuk mendapatkan kuasa, ia menandatangani perjanjian dengan dua parti kiri-tengah, Parti Pusat dan Liberal, dan disokong oleh Parti Kiri.

Perjanjian itu merangkumi cadangan untuk beberapa pembaharuan pasaran liberal, termasuk pelonggaran kawalan sewa kontroversial, yang banyak membuat Parti Kiri.

Walaupun selama bertahun-tahun, pemerintah agak terbiasa dengan ultimatum dari Kiri, terutama atas pelonggaran hak pekerjaan.

Tetapi Parti Kiri sejauh ini menahan diri untuk tidak menyerang, tetapi Dadgostar, yang mengambil alih pada bulan Oktober, telah memperkuatkan sikap parti itu.

Anders Sannerstedt, seorang saintis politik di Lund University, percaya langkah Lofven yang paling mungkin adalah “dia akan mengundurkan diri”.

“Saya rasa tidak ada yang mahukan pilihan raya tambahan … dan Demokrat Sosial, menurut tinjauan baru-baru ini, akan kehilangan banyak suara dalam pilihan raya sekarang,” kata Sannerstedt kepada AFP.

Sannerstedt menyatakan bahawa jika Lofven mengundurkan diri, kebuntuan politik di parlimen dapat memungkinkan dia bangkit seperti phoenix dari abu lagi.

Hipotesis diucapkan oleh Jonas Hinnfors, seorang saintis politik dari University of Gothenburg. “Dia adalah perunding yang sangat baik,” katanya

“Memandangkan pembahagian kerusi adalah sama, hasil yang paling mungkin adalah Lofven akan kembali,” Hinnfors. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *