Hakim Mahkamah Tinggi Singapura menolak tawaran Parti Liyani untuk mendapatkan ganti rugi, mengatakan mahkamah ‘tidak boleh terganggu oleh pemikiran belakang’ | PressCliff


Parti Liyani (kiri) dan peguamnya Anil Balchandani (kanan) dalam foto fail yang diambil pada Oktober 2020. – Gambar HARI INI

SINGAPURA, 21 Jun – Mahkamah Tinggi telah menolak tawaran bekas pekerja rumah tangga Parti Liyani untuk menuntut ganti rugi S $ 10,000 (RM30,900) dari Jabatan Peguam Negara (AGC) – permohonan yang merupakan yang pertama seumpamanya di sini.

Dalam menolaknya pada hari Isnin (21 Juni), Hakim Chan Seng Onn mengatakan bahawa Ms Parti, 47, yang dibebaskan dari mencuri dari rumah tangga ahli perniagaan terkemuka dan mantan ketua Kumpulan Bandara Changi Liew Mun Leong, tidak berhasil membuktikan bahawa pihak pendakwaan sembrono atau menjengkelkan.

Hakim Chan menunjukkan bahwa Wakil Pendakwa Raya (DPP) yang objektif akan menganggap bahwa ada bukti yang cukup untuk membuat kes tersebut sesuai untuk diadili di hadapan pengadilan, dan menambahkan bahwa pengadilan “tidak boleh terganggu oleh penalaran belakang”.

Hakim Chan mengatakan bahawa pernyataan Ms Parti gagal memenuhi “ambang tinggi” membuktikan bahawa pihak pendakwaan samar-samar atau menjengkelkan.

Mereka “hanya berhubungan dengan ketidakpuasannya” dengan bagaimana penuntutan dilakukan oleh DPP, katanya.

Di bawah Kanun Prosedur Jenayah, Ms Parti, seorang warga Indonesia, dapat menerima pampasan hingga S $ 10,000 jika pihak pendakwaan didapati sembrono atau menjengkelkan selama perbicaraannya.

Peguamnya, Mr Anil Balchandani, telah berpendapat dalam persidangan kes pada bulan April bahwa pihak pendakwaan menahan bukti di persidangan, melakukan serangan tanpa tujuan, dan “berusaha sepenuhnya” dengan tuduhan walaupun bukti tidak mencukupi.

Dia kemudian mengatakan bahawa ini semua tingkah laku yang menunjukkan “motif yang tidak wajar” dan tidak sesuai dengan peranan pendakwa raya sebagai “menteri keadilan”, ketika pihak pendakwaan harus memberikan sebanyak mungkin informasi untuk membantu pengadilan mencapai keputusan yang tepat. – tidak memastikan keyakinan dengan segala cara.

Dengan alasan bahawa pendakwaan Ms Parti “tepat” dalam definisi sembrono dan menjengkelkan, Mr Balchandani mengatakan bahawa kes ini memberikan “peluang luar biasa” yang dapat membuka jalan bagi perayu yang dibebaskan lainnya untuk mencari ganti rugi atas masalah yang mereka hadapi ketika diadili.

Parti, khususnya, telah mengalami kerugian lebih dari S $ 70,000 kerana dia tidak dapat bekerja selama empat tahun yang lalu kerana proses jenayah, katanya pada Oktober lalu.

Namun, Timbalan Ketua Pendakwa (DCP) Mohamed Faizal Mohamed Abdul Kadir berpendapat bahawa tidak ada kepujian atas permohonan Ms Parti kerana kata “pendakwaan” dalam Kanun Prosedur Jenayah berkaitan dengan keputusan untuk mendakwa, bukan tingkah laku pendakwaan pada perbicaraan.

Dengan menunjukkan bahwa tidak ada alasan yang jelas bagi para pengadu untuk membebaskannya, dia mengatakan bahawa tuduhan yang dikenakan terhadap Ibu Parti “tidak jelas tidak berkelanjutan atau salah”.

Salah satu aspek dari kes pembelaan, yang dia telah dibentuk oleh keluarga Liew, tidak pernah disebut dalam pernyataan Cik Parti kepada polisi atau dalam kasus pembelaan, dan muncul dengan cara yang sedikit demi sedikit dan terlambat selama perbicaraan, katanya juga. – HARI INI

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *