Categories: KehidupanNews

Dari pendaftaran ke pengangkutan percuma dan iringan hingga janji temu vaksin – Rakyat Malaysia menjangkau orang tua dan kurang berkemampuan | PressCliff


Orang ramai menunggu untuk menerima vaksin Covid-19 mereka di pusat vaksinasi Covid-19 di Pusat Pameran dan Konvensyen Antarabangsa Mines, Seri Kembangan, 17 Jun 2021. – Gambar oleh Shafwan Zaidon

KUALA LUMPUR, 21 Jun – Program vaksinasi Covid-19 nasional yang dilancarkan oleh pemerintah sejak Mac tahun ini setakat ini telah menyaksikan lebih daripada 5 juta orang divaksinasi atau hanya 12 peratus daripada populasi.

Berpusat pada matlamat untuk mencapai kekebalan kawanan dan dalam semangat untuk saling mencari, rakyat Malaysia menawarkan diri untuk membantu warga emas dan golongan kurang bernasib baik dengan pendaftaran dan janji temu vaksin mereka.

Yellow House Kuala Lumpur memutuskan untuk membuka kaunter pendaftaran vaksin Covid-19 untuk warga tua setelah mengetahui statistik rendah orang yang mendaftar di berita. – Gambar milik Yellow House KL

Rumah Kuning Kuala Lumpur

Organisasi masyarakat tempatan Yellow House Kuala Lumpur secara aktif membantu membina semula kehidupan masyarakat yang terpinggir sejak 2011.

Mereka menghentikan program jangkauan komuniti mereka sejak perintah kawalan pergerakan pertama (MCO), dan kerana mereka tidak dapat meneruskan projek biasa mereka dengan komuniti tunawisma, Yellow House KL telah menyediakan keluarga yang kurang bernasib baik dengan bahan makanan penting ketika mengajar tentang pertanian untuk diri sendiri. penggunaan.

Menurut pengasas mereka Shyam Priah Marimuthu, mereka memutuskan untuk membuka kaunter pendaftaran vaksin Covid-19 untuk warga tua pada 6 Mac tahun ini setelah mengetahui statistik rendah orang yang mendaftar vaksin Covid-19 dalam berita tersebut.

“Pada mulanya, sambutan tidak seperti yang kami harapkan, tidak banyak yang muncul. Kemudian kami menyedari bahawa warga emas, sebilangan mereka tidak mempunyai telefon pintar.

“Dan mereka yang melakukannya, mereka tidak memahami cara memuat turun dan mengemas kini aplikasi MySejahtera.

“Mereka tidak tahu bagaimana menavigasi aplikasi itu sendiri,” kata Shyam PressCliff, mengatakan ada yang mengadu tentang fon kecil di aplikasi.

Dengan memperhatikan kesukaran yang dihadapi semasa pendaftaran, Shyam dan pasukan sukarelawannya menyiapkan risalah tentang cara mendaftar bersama dengan maklumat mengenai vaksinasi Covid-19 dan menyebarkannya ke seluruh masyarakat di Kampung Ampang Campuran.

Akibatnya, lebih ramai yang hadir semasa pendaftaran kedua.

Shyam berpendapat bahawa mereka memerlukan jangkauan yang lebih luas, jadi mereka menghubungi ADUN Lembah Jaya, Haniza Mohamed Talha yang setuju untuk menyebarkan mesej dan menawarkan untuk mendirikan khemah untuk Yellow House KL untuk melakukan perjalanan pendaftaran mereka.

Mereka berjaya mendaftarkan lebih dari 100 orang dan jumlahnya bertambah dengan membuka kaunter di Spectrum Shopping Mall di Ampang.

Sebilangan warga tua dipanggil ke pusat vaksinasi Covid-19 oleh Yellow House KL. – Gambar milik Yellow House KL

Yellow House KL juga menggerakkan sukarelawan untuk memandu dan menemani warga emas untuk janji temu vaksin mereka.

“Ini hanya masalah untuk melihatnya. Kami telah mendaftarkannya, kami telah memeriksa tarikh janji temu untuk mereka jadi mengapa tidak melangkah lebih jauh dengan menyediakan pengangkutan untuk mereka, “kata Shyam.

“Kami menjemput mereka dari rumah mereka dan memanggil mereka ke pusat vaksinasi. Kerana ada di antara mereka yang takut.

“Memiliki seseorang di samping mereka melalui proses ini memberi mereka keselesaan dan ditambah jika mereka pergi sendiri, mereka masih perlu mencari tahu ke mana harus pergi dan mendaftar dan semua itu.

“Jadi sukarelawan kami akan membantu menjelaskan proses vaksinasi kepada mereka,” katanya, sambil menambah bahawa mereka berjaya mengumpulkan 61 sukarelawan hanya sehari setelah menyiarkannya di media sosial.

Yellow House KL telah membantu mendaftarkan 608 warga emas dengan 162 vaksin sementara 31 warga emas telah menggunakan perkhidmatan pengangkutan mereka untuk sampai ke pusat vaksinasi.

Mereka juga ingin mendaftarkan lebih banyak orang dengan bekerjasama dengan persatuan penduduk dan badan bukan kerajaan yang lain.

Mereka yang berminat untuk menyumbang ke Yellow House KL boleh melakukannya dengan memasukkan ke akaun CIMB mereka 8009360571 di bawah Pertubuhan Kebajikan Masyarakat Yellow House.

Pasukan sukarelawan Dapur Jalanan Kuala Lumpur (DJKL). – Gambar milik Dapur Jalanan Kuala Lumpur.

Dapur Jalanan Kuala Lumpur

Kaunter pendaftaran vaksin Dapur Jalanan Kuala Lumpur (DJKL) telah beroperasi sejak 14 Mac, dengan memberi tumpuan kepada masyarakat miskin bandar di KL.

Ini bukan pengalaman pertama mereka, setelah membuka kaunter pendaftaran untuk komuniti terpinggir di Kaunter Rakyat untuk membantu kerajaan Bantuan Prihatin Rakyat dan bantuan Prihatin Nasional ketika itu.

Menurut penyelaras Kaunter Rakyat, Nurul Fitrah Marican, mereka yang mendaftar untuk mendapatkan vaksin melalui DJKL adalah antara pelanggan dapur sup yang beroperasi setiap hari Ahad.

“Anda dapat melihat tren di mana pada awalnya memerlukan sedikit waktu untuk meyakinkan mereka kerana ada di antara mereka yang takut kerana semua perkara yang mereka baca atau dengar, sementara ada yang benar-benar tidak tahu mengenainya.

“Namun, ada yang dibaca dengan baik, mereka bahkan tahu jenama vaksin apa yang mereka mahukan, ini adalah gabungan orang pada dasarnya.”

Dia mengatakan bahawa ada lebih banyak orang yang masuk untuk mendaftar sejak MCO baru-baru ini kerana kebanyakan mereka yakin melalui mulut ke mulut dari pelanggan DJKL sebelumnya.

Orang dari kawasan berdekatan juga memilih untuk mendaftar vaksin mereka melalui Kaunter Rakyat.

Kaunter Rakyat pertama DJKL mengenai pendaftaran vaksin Covid-19. – Gambar milik Dapur Jalanan Kuala Lumpur.

Dari kekurangan telefon pintar dan akses internet hingga menavigasi mereka melalui aplikasi MySejahtera, ada cabaran berterusan yang dihadapi oleh DJKL untuk membantu pendaftaran pelanggan mereka.

“Bagi mereka yang mendaftar sendiri, kami masih perlu membimbing mereka tentang cara menggunakan aplikasi MySejahtera dan terus mengingatkan mereka untuk memeriksanya setiap hari untuk mendapatkan kemas kini.

“Ini juga sukar bagi sebilangan mereka yang walaupun mempunyai telefon pintar tetapi yang paling rendah, mereka akan memerlukan sedikit masa kerana mereka harus melalui pembaharuan dan pemasangan semula aplikasi,” kata Fitrah.

Dia juga menunjukkan bahawa walaupun setelah membuat mereka mendaftar, mencari mereka untuk memberitahu tarikh dan tempat temu janji mereka adalah satu lagi rintangan.

“Setelah kami mengetahui bahawa orang ini akan melakukan vaksinasi mereka, kami harus memastikan kami dapat menemuinya kerana ada di antara mereka yang tidak mempunyai telefon, jadi kami perlu bertemu dengan mereka secara langsung untuk menyampaikan tarikh dan tempat vaksinasi mereka.

“Sukar untuk dijejaki tetapi kami mempunyai rekod mereka sendiri, foto dan perinciannya untuk memudahkan mencarinya.”

DJKL juga menyediakan masyarakat dengan pengangkutan dan menemani mereka pada hari vaksinasi ke lokasi yang tidak dapat dicapai dengan pengangkutan awam.

Sejak membuka Kaunter Rakyat mereka untuk pendaftaran vaksin, DJKL telah mendaftarkan 99 orang dengan 20 daripadanya telah mengesahkan janji temu dan lima daripadanya telah diberi vaksin.

“Saya rasa untuk komuniti ini, mereka memerlukan pendekatan yang berbeda seperti pendekatan Mobile Vaccination Unit, itu adalah pendekatan yang baik di mana mereka bergerak terus ke komuniti dan meminta mereka diberi vaksin.

“Daripada memiliki area vaksinasi terpusat, juga penting untuk memiliki pusat vaksinasi yang terdesentralisasi sehingga orang dapat pergi dan mendapatkan vaksin mereka.

“Juga bermanfaat bagi kelompok orang ini jika pendaftaran dan vaksinasi dapat dilakukan bersama dalam satu sesi,” tambah Fitrah.

DJKL juga mencari sukarelawan untuk membantu memandu dan menemani orang tua untuk janji vaksinasi mereka, bagi mereka yang berminat, sila klik di sini.

GoVax Heroes telah memberikan perjalanan percuma kepada lebih dari 300 warga emas dan orang kurang upaya (OKU) sejak 25 Mei. – Gambar milik GoCar Malaysia.

Wira GoVax GoCar

Platform perkongsian kereta GoCar Malaysia juga menyediakan perkhidmatan ulang-alik percuma untuk warga emas berumur 60 tahun ke atas serta orang kurang upaya (OKU) ke pusat vaksinasi yang ditetapkan di daerah Petaling.

The GoVax Heroes adalah sebahagian daripada program tanggungjawab sosial korporat mereka dengan kerjasama ADUN Kampung Tunku, Lim Yi Wei sejak 25 Mei.

Sejak pelaksanaannya, GoVax Heroes telah menyediakan perjalanan percuma ke dan dari pusat vaksinasi kepada lebih dari 300 warga emas dan OKU oleh pekerja sukarela GoCar.

Perkhidmatan ulang-alik percuma kini meliputi Pusat Konvensyen Sunway Pyramid, Hospital Shah Alam, Klinik Rakan Medik Petaling Jaya, Pusat Perubatan Universiti Malaysia (UMMC) dan Pusat Konvensyen Ideal Shah Alam (IDCC).

Pemandu sukarela untuk GoVax Heroes dan warga emas yang menempah perjalanan mereka untuk menjalani vaksinasi. – Gambar milik GoCar Malaysia.

Platform berkongsi kereta mencari sukarelawan untuk menyertai program GoVax Heroes mereka pada hujung minggu.

Sukarelawan akan dibekalkan dengan kenderaan sementara juga bayaran petrol dan tempat letak kenderaan mereka dilindungi oleh GoCar.

Individu yang berminat mestilah berumur antara 18 hingga 50 tahun dengan lesen memandu Malaysia yang sah dan boleh memohon untuk menjadi sukarelawan di sini.

Perkhidmatan ulang-alik GoVax Heroes akan berterusan sehingga 31 Ogos.

Mereka yang berminat dengan perkhidmatan ulang-alik boleh menempah perjalanan mereka melalui aplikasi mudah alih GoCar atau melalui talian hotline mereka, 1 300-30-2633.

.

Presscliff

Recent Posts

Bursa Malaysia berakhir lebih rendah, CI berada di atas tahap 1,500

Seorang pelabur memantau harga saham di galeri ibu pejabat RHB Investment Bank Bhd di Kuala…

3 months ago

Malaysia tetap berada di landasan yang betul untuk pemulihan ekonomi selanjutnya, kata Miti | PressCliff

Pemandangan langit kota Kuala Lumpur semasa perintah kawalan pergerakan (MCO 3.0) di Kuala Lumpur 1…

3 months ago

Pengunjung Taman Buckingham Palace menggambarkannya sebagai ‘mesin membuat wang’

Pelawat Buckingham Palace Gardens telah mengunjungi TripAdvisor dengan ulasan buruk mengenai lawatan mereka. - Gambar…

3 months ago

Tuan tanah AS memenangi pujian media sosial kerana berkongsi keuntungan dari penjualan rumahnya dengan bekas penyewa

Seorang lelaki di Massachusetts, AS menerima harga AS $ 2,500 dari bekas tuan tanahnya dan…

3 months ago

Pasangan Britain memutuskan untuk berkongsi kemenangan loteri RM72.86 juta, 11 tahun selepas memenangkannya | PressCliff

Nigel dan Sharon memutuskan untuk berkongsi kemenangan lotere dengan rakan dan saudara, 11 tahun setelah…

3 months ago