Singapura: KKM mengatakan kematian wanita berusia 72 tahun tidak berkaitan dengan vaksinasi Covid-19; keluarga mencari lebih banyak jawapan | PressCliff


Doreen Chan dibawa ke Rumah Sakit Umum Sengkang pada 4 Juni, di mana dia meninggal dunia setelah usaha untuk menghidupkannya tidak berjaya. – Gambar HARI INI

SINGAPURA, 20 Jun – Tidak ada petunjuk bahawa seorang wanita yang meninggal awal bulan ini sehari setelah dia mengambil dos pertama vaksin Covid-19 mengalami reaksi alergi terhadap tusukan itu, kata Kementerian Kesihatan (KKM) semalam, sambil menambah bahawa lelaki berusia 72 tahun itu meninggal dunia akibat serangan jantung.

KKM menjawab pertanyaan media mengenai catatan Facebook oleh Andrew Tan, yang mempersoalkan apakah vaksin itu menyebabkan kematian ibunya, Doreen Chan.

Dalam kenyataannya, KKM mengatakan bahawa pihaknya telah diberitahu tentang kematian wanita itu di Rumah Sakit Umum Sengkang pada 4 Jun, dan bahawa dia telah divaksin dengan dos pertama vaksin Pfizer-BioNTech Covid-19 sehari sebelumnya.

“Dia telah dinilai oleh petugas perawatan kesehatan yang terlatih sebagai cocok untuk vaksinasi Covid-19 sebelum vaksinasi,” kata KKM, yang tidak menyebut namanya.

“Sesuai dengan protokol kami, dia juga diperhatikan di lokasi selama sekitar 30 minit setelah vaksinasi dan baik-baik saja.”

KKM menambah bahawa koroner telah menentukan penyebab kematian wanita itu sebagai penyakit jantung iskemia, setelah dilakukan bedah siasat.

“Autopsi mendapati penyumbatan saluran darah yang lama membekalkan darah ke otot jantung, yang tidak dapat disebabkan oleh vaksinasi. Tidak ada indikasi reaksi alergi terhadap vaksin, ”kata kementerian itu.

“Kami mengucapkan takziah kepada keluarga selama masa sukar ini.”

Dalam pernyataan yang dikemas kini malam tadi, KKM menjelaskan bahawa penyakit jantung iskemik adalah istilah yang diberikan kepada masalah jantung yang disebabkan oleh arteri jantung yang menyempit.

Ia menambahkan bahawa koroner “secara hukum terpisah dan bebas” dari kementerian dan “menentukan penyebab kematian yang pasti”.

“Rumah Sakit Umum Sengkang telah menghubungi keluarga untuk menawarkan bantuan. Kementerian juga akan datang untuk membantu jika diperlukan, ”kata KKM.

Dalam kenyataan berasingan semalam, Hospital Umum Sengkang mengatakan bahawa wanita itu dihantar ke hospital kira-kira jam 8.39 malam pada 4 Jun, setelah dia rebah di rumah.

Pasukan jabatan kecemasan hospital memulakan pemulihan semula.

“Sayangnya, di sebalik usaha terbaik kami, pasien meninggal,” katanya, sambil menambahkan bahawa ia juga ingin mengucapkan takziah yang mendalam kepada keluarga.

Kematian wanita itu berlaku setelah kematian serupa yang melibatkan seorang lelaki berusia 57 tahun, yang juga meninggal dunia akibat serangan jantung sehari setelah dia menerima dos pertama vaksin Covid-19.

KKM mengatakan bahawa berdasarkan penilaian oleh panel klinikal bebas, tidak ada petunjuk bahawa kematian itu disebabkan oleh vaksinasi Covid-19, dan penyebab yang disahkan adalah infark miokard akut.

Dalam catatan Facebooknya pada hari Rabu, Tan mengatakan bahawa “semuanya kelihatan baik-baik saja” dengan ibunya selepas tusukan pertamanya, sehingga sekitar jam 7 malam pada keesokan harinya, ketika dia jatuh.

Walaupun terdapat percubaan oleh ayahnya dan kakitangan hospital untuk membangkitkan semula wanita itu, dia meninggal sekitar jam 9 malam pada 4 Jun.

Dia mengatakan bahawa seorang pegawai penyiasat polis telah bertanya kepada keluarganya mengenai kemungkinan faktor yang menyebabkan kematiannya, seperti permainan busuk atau keadaan perubatan yang sudah ada.

Dia kemudian bertanya kepada pegawai polis dan staf hospital pada beberapa kesempatan apakah kematian ibunya dapat dikaitkan dengan pemberian vaksinnya.

Semasa sijil kematian dikeluarkan, itu menunjukkan penyakit jantung iskemik atau serangan jantung sebagai penyebab kematian, tulis Tan.

Dia kemudian bertanya kepada kakitangan kaunter apakah kematian itu mungkin disebabkan oleh vaksin tetapi diberitahu bahawa hanya dapat dijawab oleh ahli patologi.

Tan berkata, dia kemudian memanggil pegawai penyiasat dan diberitahu bahawa dia harus bersiap sedia untuk menunggu kerana pertanyaan yang berkaitan dengan Covid-19 saat ini memiliki “garis tunggu empat bulan”.

“Walaupun anomali adalah vaksin, saya tahu saya tidak akan mendapat jawapan saya,” tulisnya dalam catatannya.

Dia juga meminta orang lain untuk berbagi akaunnya dan bagi mereka yang memiliki pengalaman serupa untuk menghubungi dia kerana dia berharap “untuk mencari kebenaran”.

Dia mengatakan bahawa dia tidak menganjurkan agar orang tidak boleh diberi vaksin, dan menambahkan bahwa dia telah divaksinasi sepenuhnya dengan vaksin Pfizer-BioNTech.

Dihubungi oleh HARI INI semalam, Tan, 48, mengatakan bahawa bapanya telah menghubungi KKM, Lembaga Sains Kesihatan dan juga Anggota Parlimen (MP) di kawasannya, Sun Xue Ling, untuk meminta pertolongan.

Menurutnya, ayahnya telah bertemu Sun, yang merupakan anggota parlimen Punggol West, kemarin, tetapi pertemuan itu “kebanyakannya disiasat” dan dia akan membantu menghubungkan keluarga dengan KKM.

HARI INI telah menghubungi Sun untuk komen.

Tan, pelatih e-dagang, mengatakan bahawa ibunya didiagnosis menderita penyakit jantung iskemia baru-baru ini pada bulan April, dan diberi ubat untuk keadaannya.

“Ibu saya sangat rajin menggunakan ubat dan selalu melakukan pemeriksaan secara berkala,” kata Tan.

“Dia tidak makan makanan yang tidak sihat dan sangat berhati-hati dengan dietnya. Dia adalah wanita yang sihat dan normal.”

Dia juga berencana untuk memohon bantuan kewangan di bawah program bantuan kewangan kecederaan vaksin untuk vaksinasi Covid-19 (Vifap), yang memberikan pembayaran kepada mereka yang mungkin terkena dampak buruk dari inokulasi mereka, tetapi belum melakukannya.

Dia menambahkan bahawa bapanya berkerusi roda, dan keluarga mengharapkan beberapa bentuk pampasan, kerana salah seorang pengasuhnya adalah isterinya.

“Ibu saya telah menjadi tonggak sokongan selama ini dia berkerusi roda,” kata Tan. Dia menambahkan bahawa sistem sokongan bapanya telah “menjadi rusak” sejak kematian isterinya. – HARI INI

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *