Sepanyol dalam ‘kekacauan besar’ setelah seri lain | PressCliff


Alvaro Morata dari Sepanyol kelihatan kecewa setelah perlawanan menentang Poland di Cartuja Stadium, Seville, Sepanyol 19 Jun 2021 – Pool via Reuters pic

SEVILLE, 20 Jun — Euro 2020 Sepanyol bergolak sebelum ia bermula kerana komplikasi Covid-19, tetapi sekarang krisis berada di lapangan di mana pemain kurang percikan, keyakinan atau kelebihan – dan berada dalam bahaya serius untuk keluar dari peringkat kumpulan yang mengejutkan .

Keputusan seri 1-1 semalam dengan Poland adalah satu langkah mundur dari keputusan seri 0-0 dengan Sweden dan meninggalkan Sepanyol di kedudukan ketiga yang tidak dijangka dalam Kumpulan E yang tidak memberangsangkan dan perlu mengalahkan Slovakia pada perlawanan terakhir mereka untuk dilalui.

“Kata utama di bibir saya adalah kekecewaan. Kalaulah kami menjaringkan penalti itu dan semua peluang itu. Tetapi kita harus percaya pada diri sendiri dan tetap kuat, ”kata pemain pertahanan Pau Torres.

Keyakinan diri kelihatan paling rendah dalam ingatan baru-baru ini.

Gerard Moreno telah menjaringkan semua 13 penalti yang diambilnya untuk Villarreal musim lalu tetapi berjaya menepis sepakannya ke gawang Poles, sementara Alvaro Morata – yang nampaknya kembali yakin setelah menjaringkan gol pembuka – membantutkan rebound.

“Kami berada dalam kekacauan besar,” kata muka depan surat khabar Marca, sementara setiap hari AS mengatakan Sepanyol “berjaga-jaga merah”.

Bahagian tengah Sepanyol, yang dulu merupakan degup jantung pasukan, kelihatan ceroboh dan perlahan, tidak dapat mengatasi Poland yang agresif yang mengganggu hantaran mereka dan memaksa mereka bergegas.

‘Pitch merosakkan kami’

Untuk permainan kedua berturut-turut, bukannya memuji kelebihan tuan rumah, pemain menyalahkan padang La Cartuja.

“Lapangan tidak berada dalam keadaan terbaik bagi kami untuk melaksanakan gaya permainan kami melawan pasukan yang duduk dalam. Lapangan sangat merugikan kami, ”kata pemain tengah Rodri.

Poland berjaya menyebabkan Sepanyol banyak masalah dengan permainan langsung mereka, memukul kayu dua kali dan menyamakan kedudukan dengan tandukan menjulang dari Robert Lewandowski jimat.

Jurulatih Luis Enrique tidak senang dengan taktik Sweden pada perlawanan pertama tetapi melabuhkan tirainya kepada pasukan Paulo Sousa.

“Saya harap kami dapat bermain lebih baik tetapi kami harus menyedari kekuatan Poland dan permainan yang sangat baik yang mereka mainkan. Mereka menekan kami sangat tinggi dan menyekat jalan masuk kami. Mereka mengagumkan saya, ”katanya.

Peminat mencemooh Sepanyol di luar padang dalam babak kekacauan baru bagi Luis Enrique, yang dikritik kerana meninggalkan Sergio Ramos dari skuad dan kemudian menghadapi pergolakan besar ketika kapten Sergio Busquets diuji positif untuk COVID-19.

Busquets menyaksikan permainan Poland dari luar dan dijangka kembali untuk menghadapi krisis menentang Slovakia, ketika Sepanyol akan bertarung untuk mengelakkan keluar dari peringkat kedua kumpulan sejak Euro diperluas menjadi 16 pasukan pada tahun 1996.

“Kita harus lebih bersatu daripada sebelumnya, kita harus menang tidak kira apa dan itulah yang akan kita lakukan,” kata pemain tengah Pablo Sarabia.

Pemain pertahanan Pau menambah: “Seolah-olah peringkat kalah mati bermula pada kami pada hari Rabu.” – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *