Saya menjangkakan lebih banyak lagi, akui jurulatih Sepanyol, Luis Enrique setelah seri lain PressCliff


Penyerang Poland, Robert Lewandowski menantang pemain pertahanan Sepanyol, Pau Torres (belakang) semasa perlawanan UEfa Euro 2020 Kumpulan E di Stadium La Cartuja di Seville, Sepanyol, pada 19 Jun 2021. – Gambar AFP

SEVILLE, 20 Jun – Luis Enrique mengakui bahawa dia menjangkakan lebih banyak harapan dari Sepanyol pada Euro 2020 setelah seri 1-1 dengan Poland semalam meninggalkan pasukannya menghadapi pertarungan untuk mencapai 16 terakhir.

Gerard Moreno gagal melakukan sepakan penalti dan Alvaro Morata mensia-siakan rebound ketika gol kemenangan Sepanyol kembali menyerang, dengan tandukan Robert Lewandowski menjadikan Poland mata berharga di Seville.

Setelah bermula dengan kebuntuan melawan Sweden, Sepanyol berada di tangga ketiga Kumpulan E dan sekarang mungkin harus mengalahkan Slovakia dalam pertandingan terakhir mereka pada hari Rabu untuk mengelakkan keluar awal yang memalukan.

“Saya mengharapkan lebih banyak,” kata Luis Enrique. “Saya menjangkakan enam mata dan kebobolan 0 gol Tetapi inilah keadaannya.

“Kami akan memasuki pertandingan krisis sekarang dan jika kami ingin maju, kami harus menang. Sekiranya kita menang, kita akan melalui. Sekiranya tidak, kami akan keluar. Itulah kenyataannya. “

Morata mencetak gol dari jarak dekat untuk meletakkan Sepanyol di depan tetapi gol ke-60 Lewandowski musim ini menarik tahap Poland sebelum penalti Moreno terkena tiang.

Pantulan kembali dengan pantas ke Morata tetapi dengan Wojciech Szczesny turun ke kanan, gol terbuka untuk penyerang menjaringkan gol kedua.

Sebaliknya, wisel yang menemani Morata menentang Sweden minggu lalu disimpan untuk seluruh pasukan Sepanyol di wisel penamat.

Sementara itu, Poland membuat borak di atas lapangan sebelum pergi untuk memberi salam kepada penyokong mereka, setelah Lewandowski yang tewas tewas kembali mengalahkan harapan pasukannya untuk maju.

“Sekiranya itu adalah pertandingan tinju, kami akan menang dengan poin tetapi Poland juga boleh menang,” kata Luis Enrique. “Mereka mempunyai peluang, mereka menimbulkan masalah kepada kami.”

Luis Enrique telah melancarkan pertahanan Morata yang penuh semangat dan bersiap pada hari Jumaat ketika dia mengatakan pasukan itu akan menjadi “Morata dan 10 yang lain”.

Tetapi dia juga menggantikan Ferran Torres dalam kesebelasan utama dengan Moreno, penyerang Villarreal yang 23 golnya hanya kedua setelah Lionel Messi musim lalu di La Liga.

Poland Berbahaya

Morata hampir memberikan sepakan penalti awal dengan cabaran yang terlalu bersemangat di dalam kotak, sementara Mateusz Klich melonjak gawang teratas dengan usaha dari jarak jauh tidak lama kemudian.

Sepanyol adalah pasukan yang lebih baik yang dimiliki, dengan Morata mencuba sepakan halus ketika kekuatan mungkin lebih baik, tetapi Poland berbahaya ketika rehat, Lewandowski merobek bola setelah umpan buruk oleh Rodri hanya untuk dikalahkan oleh Jordi Alba.

Momen terbaik Morata datang pada minit ke-25 dan sukar untuk menjadi lebih mudah, walaupun sedikit rembatan meletakkannya di posisi yang tepat untuk membuat tendangan Moreno dari kanan.

Bendera offside naik dan pemain Sepanyol nampaknya mengharapkan pembatalan tetapi gawang tetap ada, mendorong Alba memeluk Morata, yang kemudian meluru ke pelatihnya, sebagai tanda terima kasih atas kepercayaan yang diberikan kepadanya.

Poland datang sekali lagi dan dua kali mendekati sebelum separuh masa, Karol Swiderski memukul tiang dengan rembatan curling yang kembali untuk Lewandowski, tetapi dia menewaskan Unai Simon, yang menyelamatkan.

Lewandowski tidak melakukan kesalahan sembilan minit selepas separuh masa, mengupas ke tiang belakang, menyambar Aymeric Laporte untuk membuat ruang dan melirik tandukan yang tepat ke sudut.

Sepanyol seharusnya mengembalikan kedudukan mereka setelah diberikan penalti meragukan untuk Klich yang meninggalkan Moreno.

Moreno melonjak tetapi membuat sepakan penalti ke atas tiang gol dan dengan penjaga gol di lapangan, Morata juga dapat menjaringkan gol tetapi berjaya melambung tinggi.

Moreno diturunkan tidak lama kemudian sementara bukaan terus dilakukan untuk Morata ketika Torres mengejarnya tetapi Szczesny menyekat penyudahnya dan pertembungan itu menyebabkan Morata tersekat dengan empat minit lagi.

Dia diberi tepukan kali ini tetapi peluit datang tidak lama kemudian. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *