Perlukah Malaysia mengadakan pilihan raya penarikan balik untuk memastikan wakil rakyat terpilih? Bolehkah ia berfungsi? Pundit menimbang | PressCliff


Mengingat pilihan raya membolehkan pengundi di sebuah kawasan membuang wakil rakyatnya sebelum berakhirnya penggal. – Gambar oleh Yusof Mat Isa

KUALA LUMPUR, 21 Jun – Permintaan untuk menarik balik pilihan raya semakin meningkat di Malaysia dalam 15 bulan terakhir sejak kejatuhan kerajaan Pakatan Harapan (PH), yang dipicu oleh keluarnya beberapa anggota parlimen dari PKR dan Bersatu yang kemudian membuat perjanjian baru dan membentuk gabungan pemerintah baru.

Tetapi apa itu pemilihan semula? Secara ringkas, sistem ini membolehkan pengundi di suatu kawasan membuang wakil rakyat mereka sebelum berakhirnya penggal. Ini adalah sistem yang banyak digunakan di AS, wilayah British Columbia di Kanada, Jepun, Taiwan, Filipina, Switzerland dan Ukraine.

Bagi penyokong tempatan seperti saintis politik Wong Chin Huat, idea untuk menarik kembali pilihan raya adalah untuk mengimbangi kekuatan yang diberikan oleh pengundi kepada pemimpin terpilih mereka dengan mengembalikan sebahagiannya dengan memberi mereka kekuatan pemecatan.

Dia menjelaskan bahwa dengan cara ini, pemilih yang tidak puas dengan wakil rakyat mereka dapat mengajukan petisyen untuk pemecatannya dengan segera, dan bukannya menunggu pilihan raya berikutnya, yang mungkin bertahun-tahun lagi.

“Dalam kontrak pekerjaan, majikan dan pekerja dapat memutuskan untuk mengakhiri kontrak dengan memberikan notis kepada pihak lain.

“Dalam politik Malaysia, bagaimanapun, hanya anggota parlimen yang dapat berhenti, tetapi pengundi harus terus membayar anggota parlimen yang melompat parti atau tidur di tempat kerja,” katanya. PressCliff ketika dihubungi.

Alternatif untuk melompat parti

Bagi Wong, menukar parti adalah bahagian demokrasi. Dia menyatakan bahawa ini juga merupakan hak yang dijamin yang termaktub dalam Perlembagaan Persekutuan di bawah kebebasan berserikat.

“Sebilangan ahli politik melakukannya berdasarkan prinsip politik yang tulen, tetapi ada yang melakukannya untuk kepentingan peribadi mereka … ketika itulah menjadi masalah bagi negara.

“Dengan pilihan raya, para pemilih dapat memecat anggota parlimen jika melanggar undang-undang. Berdasarkan peraturan semasa, seorang anggota parlimen hanya kehilangan tempat duduknya sekiranya mereka dijatuhkan hukuman penjara setahun atau denda RM2,000 yang bermaksud seorang ahli parlimen dapat melepaskannya jika hakim memutuskan untuk bersikap lunak.

“Dengan pilihan raya penarikan balik, kita benar-benar dapat meletakkan beberapa batasan di mana pemilih akan memiliki kekuatan untuk menghukum ahli parlimen yang berkuasa,” kata Wong.

Dia mengatakan pemilihan semula dilihat sebagai alternatif yang lebih baik daripada undang-undang anti-hopping, yang telah ditolak oleh mahkamah pada masa lalu. Mahkamah Persekutuan telah memutuskan bahawa menetapkan undang-undang anti-hopping akan melanggar Artikel 10 Perlembagaan Persekutuan, yang menjamin kebebasan berserikat.

Bolehkah ia berfungsi di Malaysia?

Wong berkata mendapatkan mekanisme yang betul adalah penting untuk memastikan pemilihan semula tidak disalahgunakan. Itu berarti menetapkan ambang kapan pemilihan penarikan balik diizinkan berlangsung.

“Untuk memecat calon berkuasa dan mengadakan pilihan raya kecil, jumlah pemilih yang setuju dengan petisyen itu tidak hanya lebih dari mereka yang tidak setuju, mereka harus membentuk sekurang-kurangnya 50 persen pemilih,” jelasnya.

Rakan kanan di Institut Hal Ehwal Antarabangsa Singapura Oh Ei Sun mengatakan bahawa di banyak negara demokrasi lain, pemilihan semula adalah sebahagian daripada proses demokrasi dan bahawa pengundi mempunyai suara yang lebih besar.

“Ingatlah pilihan raya bukan sains, lebih seperti seni … anda harus merancangnya seperti itu. Sebilangan peratusan tandatangan pemilih akan diperlukan untuk mengadakan pemilihan semula, kita harus menentukan peratusan itu.

“Kekhawatirannya adalah apakah akan ada banyak pilihan raya yang diingat secara sembrono ini, seperti hanya sebilangan kecil pemilih yang tidak senang dengannya maka mereka akan memulai pemilihan penarikan balik. Jadi itulah sebabnya ambang tanda tangan untuk dimulakan dan juga ambang untuk menentukannya harus dirancang dengan hati-hati dalam pengertian ini, ”jelasnya.

Seperti Wong, Oh mengatakan pilihan raya penarikan balik sering dianggap sebagai pilihan yang lebih baik untuk undang-undang anti-hopping, yang menurutnya dapat mengekang pandangan politik penggubal undang-undang jika berbeza dengan pendirian partinya.

“Kadang-kadang wakil rakyat dipilih dengan tiket parti tertentu … kita selalu menganggap parti itu akan baik bagaimana jika parti itu sendiri menjadi parti yang buruk?” dia tanya.

Dia mengatakan wakil rakyat yang berpisah dengan parti “nakal” tidak boleh dibatalkan penyertaannya.

“Oleh itu, pemilihan semula adalah lebih baik daripada undang-undang anti-hopping … ini adalah cara yang jauh lebih unggul untuk mengatasi kebimbangan mengenai semua katak ini dan anda juga boleh menerapkannya apabila wakil rakyat sendiri melakukan sesuatu yang salah,” kata Oh kepada PressCliff.

Pakar Geostrategi Universiti Teknologi Malaysia Prof Azmi Hassan mempunyai masalah yang berbeza. Dia mengatakan bahawa walaupun sistem dan undang-undang baru dapat diperkenalkan untuk semoga berakhirnya pesta, lebih penting bagi para pengundi dan wakil rakyat untuk memiliki kewajiban moral.

“Buat masa ini, saya rasa solusinya adalah ahli politik yang melompat kapal harus memiliki kewajiban moral untuk melepaskan jawatan mereka. Itu mesti didahulukan sebelum kita mempunyai sistem seperti pemilihan semula. Kewajiban moral di sini adalah untuk kedua-dua wakil rakyat dan pengundi … ini mesti dilaksanakan terlebih dahulu.

“Pengundi perlu menghantar mesej bahawa ahli politik yang tidak akan pernah melihat siang hari dalam pilihan raya akan datang sekiranya mereka berdiri semula. Saya rasa itu adalah kekangan terbaik.

“Pengundi yang bersangkutan tidak boleh memilih ahli politik seperti ini. Saya rasa itulah undang-undang terbaik yang dapat kita miliki agar tidak berlaku lagi, ”katanya PressCliff.

Azmi percaya bahawa penyokong pesta adalah “unik” bagi Malaysia, dengan mengatakan bahawa dia belum pernah mendengar fenomena serupa di negara-negara demokratik yang lain.

Pengerusi Bersih 2.0 Thomas Fann telah menjadi salah satu penyokong terbesar untuk memperkenalkan pemilihan semula di Malaysia sejak Mac 2020.

Dia melihatnya perlu untuk mencegah berlakunya kebuntuan politik berikutan kejatuhan pentadbiran PH.

Seperti Wong dan Oh, Fann memandang mengenang pilihan raya sebagai peluang bagi pengundi yang tidak berpuas hati untuk menarik balik mandat mereka untuk orang yang mereka pilih sebelumnya untuk membicarakannya di badan perundangan.

Fann berkata Bersih 2.0 bekerjasama dengan firma teknologi untuk mengadakan pilihan raya penarikan balik secara palsu dan akan mengumumkannya pada 21 Jun.

Dia mengatakan rancangannya adalah untuk memberi pengundi yang perwakilannya telah mengubah kem sejak Februari 2020 sebuah platform di mana mereka dapat menunjukkan mereka setuju atau tidak setuju dengan pilihan baru.

Peserta dalam pemilihan ingatan palsu akan terhad kepada pemilih berdaftar di kawasan tertentu.

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *