Pasar cenderamata Mesir menaruh harapan untuk kebangkitan pelancongan | PressCliff


Juruteknik melukis replika patung Mesir Kuno Ratu Nefertiti yang dibuat di kilang Konouz (Harta Karun) pemerintah Mesir yang menghasilkan semula replika barang-barang Mesir Purba. – Gambar AFP

CAIRO, 20 Jun – Piramid, topeng Tutankhamun, patung Nefertiti – Pembuat cenderahati Mesir menaruh harapan mereka pada sewa kehidupan ekonomi yang baru, setelah pelancongan dilanda wabah koronavirus.

Dalam bayangan Piramid Giza yang megah, Eid Yousri membuat patung poliester Pharaonic dari bengkel sederhana yang didirikan di atas bumbung rumah keluarganya.

“Kami telah kehilangan hampir 70 peratus perniagaan kami,” katanya kepada AFP, meratapi terjunnya pengunjung ke salah satu daripada tujuh keajaiban dunia kuno.

Sebelum wabak itu, “kita mempunyai kira-kira 15 pekerja – berbanding lima hari ini,” katanya, sambil menyatakan bahawa walaupun kakitangan yang tinggal tidak bekerja sepenuh masa.

Dia menjual produknya dari 20 paun Mesir (sekitar RM5.30) hingga 200 paun.

Ratusan pemilik perniagaan kecil dan pengrajin telah dipaksa untuk mengunyah banyak aktiviti mereka, tercekik oleh penerbangan yang dibatalkan dan sekatan pergerakan di seluruh dunia.

Yousri berharap agar pelancong asing terpikat kembali ke Mesir pada akhir tahun ini, “terutama orang Amerika”, dengan beberapa kumpulan dari AS dijangka pada bulan September.

Pada tahun 2019, tahun penuh sebelum wabah itu melanda, pelancongan merangkumi sekitar 12 peratus daripada KDNK Mesir.

Setelah sekian lama ketidakstabilan politik memperoleh pendapatan, pendapatan dari sektor tersebut mencapai AS $ 13 bilion (RM54 bilion) pada tahun itu.

Tetapi pada tahun 2020, tahun ketika Mesir pada mulanya mengalami kenaikan kembali menjadi US $ 16 miliar, pengambilalihan jatuh ke AS $ 4 miliar.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan AFP, Menteri Pelancongan Khaled El-Enani menyambut baik pemulihan sebahagian dari jumlah pengunjung.

Kira-kira 500,000 telah terbang setiap bulan sejak April tahun ini, lebih dari dua kali ganda pada bulan Januari dan meningkat daripada rata-rata hanya 200,000 pelancong setiap bulan pada tahun 2020.

‘Latihan pemasaran pintar’

Di seberang kota, di lorong-lorong sempit dan labirin Khan el-Khalili di Kaherah Islam, pelancong Caroline Bucher sedang mencari produk “buatan tempatan” untuk dibawa pulang ke Republik Dominika asalnya.

“Kami mencari cenderamata buatan tangan dan berkualiti, yang berkaitan dengan budaya tempatan,” katanya kepada AFP. “Ini mesti menjadi kenangan perjalanan.”

Di pasar cenderamata yang selama bertahun-tahun dibanjiri oleh import China yang murah, pemerintah berusaha memenuhi permintaan untuk produk berkualiti yang dicari oleh pelancong seperti Bucher.

Di pinggir timur Kaherah, sebuah kilang pembiakan barang antik baru sejak Mac telah bersiap untuk memanfaatkan era pasca-wabak yang sangat diharapkan.

Kilang itu, bernama Konouz (harta karun dalam bahasa Arab), menghasilkan perabot, patung dan lukisan yang menelusuri semula empat zaman utama warisan Mesir: Pharaonic, Greco-Roman, Coptic dan Islamic.

Pengeluaran semula, dalam skala 1: 1 atau miniatur, disertakan dengan sijil ketulenan rasmi yang dikeluarkan oleh kerajaan.

Kilang seluas 10,000 meter persegi (kira-kira 107,650 kaki persegi) dikendalikan oleh Hisham Sharawi, seorang pesara jeneral, yang mengawasi sekitar 150 pekerja, pelukis, pembuat kabinet, pemahat dan pereka.

“Kami membuka toko hadiah di Museum Nasional Peradaban Mesir” pada bulan April, katanya kepada AFP.

Kedai hadiah Konouz yang lain akan dibuka di muzium dan tapak arkeologi utama di kemudian hari.

“Ketika pelancong kembali, kami akan siap,” berjanji Ahmed Aboul Gheir, yang juga mengusahakan inisiatif ‘Made in Egypt’.

Pelaburan yang digerakkan oleh kerajaan di bawah skim ini berjumlah 80 juta pound Mesir dan menumpukan pada pengeluaran yang berkualiti.

Pada tahun 2015, kementerian industri melarang “pengimportan barang dan produk yang bersifat seni popular”, termasuk “model Barang Antik Mesir” sebagai langkah perlindungan untuk melindungi industri kraf buatannya dari persaingan asing yang lebih murah.

Sebilangan besar objek replika kilang dilemparkan dalam poliester, plaster atau logam. Mesin khas memberikan “sentuhan terakhir” pada replika sebelum dilukis dengan tangan atau ditutup dengan daun emas.

Tetapi barang-barang yang lebih murah yang dihasilkan di bawah inisiatif juga berisiko menghimpun pengrajin tempatan yang tidak dapat menghasilkan dalam jumlah yang tinggi.

Item di Konouz berkisar dari jimat kecil yang dijual dengan harga 50 pound Mesir hingga patung tiga meter yang mengembalikan pelanggan ribuan pound.

Pakar pelancongan Elhamy al-Zayat menyebut inisiatif pemerintah sebagai “latihan pemasaran pintar”.

Tetapi dia memperingatkan agar tidak membanjiri pasar barang replika.

“Anda tidak boleh menghasilkan terlalu banyak, jika tidak, ia akan kehilangan nilai,” katanya. – Pasar cenderamata AFPE Mesir menaruh harapan untuk kebangkitan pelancongan

CAIRO, 20 Jun – Piramid, topeng Tutankhamun, patung Nefertiti – Pembuat cenderahati Mesir menaruh harapan mereka pada sewa kehidupan ekonomi yang baru, setelah pelancongan dilanda wabah koronavirus.

Dalam bayangan Piramid Giza yang megah, Eid Yousri membuat patung poliester Pharaonic dari bengkel sederhana yang didirikan di atas bumbung rumah keluarganya.

“Kami telah kehilangan hampir 70 peratus perniagaan kami,” katanya kepada AFP, meratapi terjunnya pengunjung ke salah satu daripada tujuh keajaiban dunia kuno.

Sebelum wabak itu, “kita mempunyai kira-kira 15 pekerja – berbanding lima hari ini,” katanya, sambil menyatakan bahawa walaupun kakitangan yang tinggal tidak bekerja sepenuh masa.

Dia menjual produknya dari 20 paun Mesir (sekitar RM5.30) hingga 200 paun.

Ratusan pemilik perniagaan kecil dan pengrajin telah dipaksa untuk mengunyah banyak aktiviti mereka, tercekik oleh penerbangan yang dibatalkan dan sekatan pergerakan di seluruh dunia.

Yousri berharap agar pelancong asing terpikat kembali ke Mesir pada akhir tahun ini, “terutama orang Amerika”, dengan beberapa kumpulan dari AS dijangka pada bulan September.

Pada tahun 2019, tahun penuh sebelum wabah itu melanda, pelancongan merangkumi sekitar 12 peratus daripada KDNK Mesir.

Setelah sekian lama ketidakstabilan politik memperoleh pendapatan, pendapatan dari sektor tersebut mencapai AS $ 13 bilion (RM54 bilion) pada tahun itu.

Tetapi pada tahun 2020, tahun ketika Mesir pada mulanya mengalami kenaikan kembali menjadi US $ 16 miliar, pengambilalihan jatuh ke AS $ 4 miliar.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan AFP, Menteri Pelancongan Khaled El-Enani menyambut baik pemulihan sebahagian dari jumlah pengunjung.

Kira-kira 500,000 telah terbang setiap bulan sejak April tahun ini, lebih dari dua kali ganda pada bulan Januari dan meningkat daripada rata-rata hanya 200,000 pelancong setiap bulan pada tahun 2020.

‘Latihan pemasaran pintar’

Di seberang kota, di lorong-lorong sempit dan labirin Khan el-Khalili di Kaherah Islam, pelancong Caroline Bucher sedang mencari produk “buatan tempatan” untuk dibawa pulang ke Republik Dominika asalnya.

“Kami mencari cenderamata buatan tangan dan berkualiti, yang berkaitan dengan budaya tempatan,” katanya kepada AFP. “Ini mesti menjadi kenangan perjalanan.”

Di pasar suvenir yang selama bertahun-tahun dibanjiri oleh import China yang murah, pemerintah berusaha memenuhi permintaan untuk produk berkualiti yang dicari oleh pelancong seperti Bucher.

Di pinggiran timur Kaherah, sebuah kilang pembiakan barang antik baru sejak Mac telah bersiap untuk memanfaatkan era pasca-wabak yang sangat diharapkan.

Kilang itu, bernama Konouz (harta karun dalam bahasa Arab), menghasilkan perabot, patung dan lukisan yang menelusuri semula empat zaman utama warisan Mesir: Pharaonic, Greco-Roman, Coptic dan Islamic.

Pengeluaran semula, dalam skala 1: 1 atau miniatur, disertakan dengan sijil ketulenan rasmi yang dikeluarkan oleh kerajaan.

Kilang seluas 10,000 meter persegi (kira-kira 107,650 kaki persegi) dikendalikan oleh Hisham Sharawi, seorang pesara jeneral, yang mengawasi sekitar 150 pekerja, pelukis, pembuat kabinet, pemahat dan pereka.

“Kami membuka toko hadiah di Museum Nasional Peradaban Mesir” pada bulan April, katanya kepada AFP.

Kedai hadiah Konouz yang lain akan dibuka di muzium dan tapak arkeologi utama di kemudian hari.

“Apabila pelancong kembali, kami akan siap,” berjanji Ahmed Aboul Gheir, yang juga mengusahakan inisiatif ‘Made in Egypt’.

Pelaburan yang digerakkan oleh kerajaan di bawah skim ini berjumlah 80 juta pound Mesir dan menumpukan pada pengeluaran yang berkualiti.

Pada tahun 2015, kementerian industri melarang “pengimportan barang dan produk yang bersifat seni popular”, termasuk “model Barang Antik Mesir” sebagai langkah perlindungan untuk melindungi industri kraf buatannya dari persaingan asing yang lebih murah.

Sebilangan besar objek replika kilang dilemparkan dalam poliester, plaster atau logam. Mesin khas memberikan “sentuhan terakhir” pada replika sebelum dilukis dengan tangan atau ditutup dengan daun emas.

Tetapi barang-barang yang lebih murah yang dihasilkan di bawah inisiatif juga berisiko menghimpun pengrajin tempatan yang tidak dapat menghasilkan dalam jumlah yang tinggi.

Item di Konouz berkisar dari jimat kecil yang dijual dengan harga 50 pound Mesir hingga patung tiga meter yang mengembalikan pelanggan ribuan pound.

Ahli pelancongan Elhamy al-Zayat menyebut inisiatif pemerintah sebagai “latihan pemasaran pintar”.

Tetapi dia memperingatkan agar tidak membanjiri pasar barang replika.

“Anda tidak boleh menghasilkan terlalu banyak, jika tidak, ia akan kehilangan nilai,” katanya. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *