Pameran ‘Golden Coach’ Belanda menghidupkan kembali perbahasan perkauman | PressCliff


Pameran ‘Golden Coach’ Belanda menghidupkan kembali perbahasan perkauman. – Gambar AFP

AMSTERDAM, 20 Jun – Pada hari musim luruh yang penuh keburukan pada tahun 2015 Raja Belanda Willem-Alexander dan Ratu Maxima untuk kali terakhir melangkah keluar dari pelatih emas yang secara tradisional mengangkut mereka ke pembukaan parlimen.

Hampir enam tahun kemudian, raja kembali pada hari Khamis untuk melancarkan kereta yang baru dipulihkan – tetapi kali ini sebagai pusat pameran di Muzium Amsterdam yang meneroka hubungan bermasalah Belanda dengan masa penjajahannya.

Kereta kuda yang disebut “De Gouden Koets” telah terlibat dalam kontroversi perkauman mengenai gambar di panel sebelah kiri pelatih mewah, yang telah mengalami perbaikan yang luas.

Disebut “Tribute of the Colonies”, gambar itu menggambarkan orang kulit hitam yang berlutut menyerahkan hasil seperti koko dan tebu kepada tuan putih mereka – termasuk kepada seorang wanita kulit putih muda di takhta yang mewakili Belanda.

Di sebelahnya, seorang pemuda berkulit putih dilihat memberikan buku kepada seorang budak kulit hitam muda ketika dia dipersembahkan oleh ayahnya yang tunduk, sebuah gambar yang dilukiskan oleh pelukis Nicolaas van der Waay pada tahun 1896 untuk menggambarkan “peradaban.”

Margriet Schavemaker, pengarah artistik Muzium Amsterdam, mengatakan kereta yang telah lama digunakan oleh kerajaan Belanda untuk pembaptisan, perkahwinan dan majlis-majlis lain “juga menjadi objek kontroversi.”

“Dalam perdebatan yang sedang berlangsung, telah diketahui bahawa salah satu panel yang menggambarkan masa lalu kolonial Belanda membuat kumpulan besar di Belanda tidak selesa,” kata Schavemaker kepada wartawan asing dalam wawancara baru-baru ini.

‘Perselisihan perspektif’

Kereta itu mengalami pemulihan besar pada bulan September 2015 sejurus selepas perjalanan parlimen terakhirnya, pada hari yang ditandai dengan kemegahan dan upacara ketika para raja Belanda secara tradisional dipandu melalui jalan-jalan di Den Haag.

Tahun lalu pemerintah mengumumkan bahawa, di tengah-tengah kontroversi, kembalinya tugas istiadatnya akan ditangguhkan setelah diperbaiki dan sebaliknya akan dipamerkan di muzium.

Pertunjukan Muzium Amsterdam juga muncul ketika Belanda menghadapi perhitungan dengan sejarahnya sebagai kuasa penjajahan dan perdagangan hamba di Asia, Caribbean dan Amerika Selatan, yang dikatalisis oleh gerakan Black Lives Matter.

Beberapa muzium Belanda yang lain telah melancarkan projek serupa, termasuk Rijksmuseum terkenal yang baru-baru ini membuka pameran bertajuk “Perbudakan”.

Berlangsung hingga Februari, pameran Museum Amsterdam bertujuan untuk “membuat pertunjukan di mana semua orang boleh diterima dan dapat membentuk pendapat mereka sendiri tentang pelatih,” kata Schavemaker.

“Harus ada ruang untuk perspektif yang berbeda. Orang tidak akan bersetuju antara satu sama lain. “

Tetapi dia menunjukkan bahawa Museum Amsterdam “tidak berkecuali” dan misalnya pada tahun 2019 secara resmi menjatuhkan penggunaan istilah “Zaman Emas”, era kemakmuran Belanda yang dipacu oleh kerajaan Belanda pada abad ke-16 dan ke-17.

‘Hebat’

Jurulatih Emas akan duduk di tengah muzium dalam kotak kaca, dikelilingi oleh enam bilik.

Ruangan pertama akan digunakan terutamanya untuk menampilkan pendapat orang mengenai pelatih.

Ruangan lain akan memusatkan perhatian pada asal pelatih pada akhir abad ke-19, ketika ia dipersembahkan kepada bekas Ratu Wilhelmina sebagai hadiah dari orang-orang Amsterdam.

Walaupun begitu, pendapat sudah dibahas mengenai apakah kerajaan Belanda harus diberi bentuk pengangkutan yang mewah.

“Adakah orang tidak tahu bahawa pelatih seperti itu, yang seratus tahun yang lalu sesuai dengan ideologi masa itu, tidak lagi sesuai dengan zaman kita?” akhbar aktivis De Locomotief menulis pada tahun 1896.

Pada zaman moden ini, Perdana Menteri Belanda Mark Rutte telah mempertahankan kereta “megah” itu, dengan mengatakan dalam sebuah komentar di dinding muzium bahawa “menulis semula sejarah dengan mengotori Pelatih Emas, saya tidak menyebelahinya.”

Semua mata sekarang akan tertuju pada Raja Willem-Alexander untuk melihat apakah dia akan memutuskan untuk meletakkannya di padang rumput dan sebaliknya memilih versi yang kurang mewah yang digunakan dalam beberapa tahun terakhir, terbuat dari kaca.

Raja mengatakan kepada penyiar awam NOS tahun lalu bahawa pelatih itu adalah “bagian dari warisan budaya Belanda”, tetapi diskriminasi dalam masyarakat perlu ditangani.

“Saya mengikuti perbincangan walaupun saya tidak mengambil bahagian dalam perbincangan. Sebaik sahaja jurulatih dipulihkan kembali, kami akan menentukan langkah seterusnya yang akan diambil, ā€¯katanya. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *