Nomad digital melarikan diri dari Manila yang dilanda virus ke bandar pelancongan yang hancur | PressCliff


Carlo Almendral, ketua eksekutif permulaan kecerdasan buatan, duduk di pantai di bandar San Juan, wilayah La Union. – Gambar AFP

SAN JUAN, 20 Jun – Setelah berbulan-bulan bekerja di Manila yang dilanda koronavirus, Tanya Mariano meninggalkan ibu negara Filipina untuk bekerja dari pantai, bergabung dengan sejumlah nomad digital yang membantu industri pelancongan yang hancur tetap bertahan.

Larangan pengembara asing memasuki negara kepulauan dan halangan perjalanan domestik sejak wabak itu bermula tahun lalu telah memaksa banyak operator menutup dan menghapus berjuta-juta pekerjaan.

Banyak pekerja digital di Manila yang sesak, takut Covid-19 dan bosan dengan penguncian dan sekatan, melarikan diri ke tempat-tempat panas yang sepi untuk melakukan pekerjaan mereka – menyuntikkan wang yang sangat diperlukan kepada masyarakat yang bergantung kepada pengunjung luar.

Duduk dengan komputer riba di balkoni pangsapuri dengan pemandangan laut, dia menyewa dengan teman lelakinya di San Juan, sebuah bandar luncur air beberapa jam di utara rumahnya, Mariano mengatakan langkah itu telah menjadi “peningkatan kualiti hidup yang besar”.

“Menjadi dekat dengan lautan, dekat dengan alam sangat menenangkan,” kata Mariano, 37, penulis lepas dan pakar komunikasi.

“Semasa saya dalam mesyuarat, biasanya Zoom atau Google Meet, saya cuba untuk tidak menggunakan pantai sebagai latar belakang saya – saya hanya menunjukkan kepada orang-orang dinding sehingga mereka tidak membenci saya.”

Tidak ada angka rasmi mengenai jumlah orang yang bekerja dari jarak jauh dari pantai poskad gambar dan tempat menyelam, tetapi itu pasti merupakan sebahagian kecil dari berjuta-juta pelancong yang biasanya berbondong-bondong ke pesisirnya.

Kesan sekatan perjalanan Covid-19 terhadap sektor ini sangat dramatik: AS $ 37 bilion (RM153 bilion) dipotong dari ekonomi dan kehilangan lebih dari dua juta pekerjaan, menurut data Majlis Perjalanan dan Pelancongan Dunia.

Bravo Beach Resort di pulau selatan Siargao – destinasi melayari yang terkenal – telah merasakan kesakitannya dengan teruk.

Biasanya dikemas dengan pelancong tempatan dan antarabangsa, sekarang rata-rata sekitar lima hingga 10 orang tetamu dalam satu masa – kira-kira 10 peratus dari kapasitinya – kata pengurus besar Dennis Serrano.

Dengan pendarahan resort ini sebanyak 200,000 peso (RM17,100) sebulan, dia berharap keadaan akan “kembali normal” menjelang tahun depan.

Bahkan pulau peranginan pasir putih Boracay telah berubah menjadi “kota hantu”, menurut Eugene Flores, pengurus hotel butik La Banca House, di mana kebanyakan bilik dipenuhi dengan nomad digital jangka panjang dari Manila.

Angka rasmi menunjukkan ketibaan ke pulau itu menurun kepada 335,000 tahun lalu, berbanding lebih dari dua juta pada tahun 2019.

“Apabila anda keluar, anda dapat melihat kedai, anda dapat melihat restoran, anda dapat melihat hotel yang benar-benar tertutup. Hanya beberapa yang terbuka, ”kata Flores.

‘Anda masih berdarah’

Laju glasier peluncuran vaksin Covid-19 di negara ini kemungkinan akan menunda pembukaan semula sepenuhnya industri pelancongan yang terkepung di negara ini.

Buat masa ini, nomad digital adalah “pasar sasaran”, kata Departemen Pelancongan, mendorong pusat peranginan dan hotel untuk memenuhi “jenis baru” pelancong dengan menawarkan aktiviti internet dan kesihatan yang cepat.

Kemasukan pekerja bergerak, yang gaji Manila meningkat lebih jauh di wilayah-wilayah itu, membuat perniagaan seperti restoran Papa Bear di San Juan tetap bertahan.

“Anda tidak benar-benar berdarah, anda pasti masih berdarah, tetapi sekurang-kurangnya anda menghasilkan sesuatu untuk mengimbangi cukup,” kata pemilik Denny Antonino.

Nomad digital kini merangkumi 30-40 persen pelanggannya dan dia berharap tren itu terus berlanjutan setelah wabak itu untuk mengatasi turun naik musim.

“Mereka dapat melakukan pekerjaan mereka tetapi di antara pertemuan mereka dapat berselancar, mereka boleh mendaki, mereka boleh pergi ke air terjun – ada banyak perkara yang harus dilakukan,” kata Antonino.

“Saya tidak perlu bimbang banyak”

Sembilan bulan selepas Carlo Almendral meninggalkan pangsapuri “penjara” di daerah kewangan Manila untuk San Juan, ketua eksekutif syarikat perisik buatan mengatakan dia tidak mempunyai rancangan untuk pergi.

Pemain berusia 43 tahun itu sering memulakan harinya dengan menaiki basikal subuh melalui kawasan luar bandar atau berselancar ketika ombak naik.

Diakhiri dengan pertemuan perniagaan dan segelas wain di pantai ketika matahari terbenam, ditemani oleh bulldog penyelamatnya, Alfred.

“Saya tidak menyedari berapa banyak masa yang saya habiskan untuk mengkhawatirkan wabak itu sehingga saya sampai di sini,” kata Almendral dari resort tepi pantai, di mana pejabatnya adalah studio bumbung yang berangin dengan pemandangan laut.

“Berada di sini telah menjadikan saya lebih produktif dan lebih kreatif.” – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *