Kakitangan Taiwan meninggalkan pejabat Hong Kong dalam satu ‘satu China’ | PressCliff


Pelangi berganda dilihat di belakang bendera Taiwan semasa perayaan Hari Kebangsaan di Taipei, Taiwan, 10 Oktober 2017. – Gambar Reuters

TAIPEI, 20 Jun – Kakitangan Taiwan yang bekerja di pejabat perwakilan pulau itu di Hong Kong akan mula meninggalkan kota yang dikendalikan oleh China mulai hari ini, kata seorang pegawai kanan, setelah pemerintah di sana menuntut para pegawainya menandatangani dokumen yang menyokong tuntutan Beijing terhadap Taiwan.

Hong Kong yang diperintah China telah menjadi pertengkaran antara Taipei dan Beijing, terutama setelah Taiwan mengabaikan undang-undang keselamatan yang dikenakan ke atas Hong Kong oleh Beijing dan mula mengalu-alukan orang Hong Kong untuk menetap di pulau itu.

Lin Fei-fan, timbalan setiausaha jeneral Parti Progresif Demokratik yang berkuasa di Taiwan, mengatakan hanya kakitangan tempatan yang akan tetap berada di pejabat tersebut.

“Ini kerana Parti Komunis China dan pemerintah Hong Kong terus memaksa anggota kami yang ditempatkan di Hong Kong untuk menandatangani ‘satu surat komitmen China’ untuk mengenali ‘satu China’,” katanya di laman Facebooknya.

“Sebagai prasyarat politik untuk pembaharuan visa, kami tentu tidak akan menerimanya!”

China melihat Taiwan yang diperintah secara demokratik sebagai bagian dari “satu China” dan tidak pernah melepaskan penggunaan kekuatan untuk menjadikan pulau itu di bawah kekuasaannya.

Lin mengatakan Taiwan tidak akan pernah menerima “satu China” atau “satu negara, dua sistem”, cara Beijing menjalankan Hong Kong di bawah kedaulatan China yang diharapkan suatu hari nanti berlaku di pulau itu.

Seorang pegawai kanan Taiwan yang mengetahui perkara itu memberitahu Reuters tujuh pegawai Taiwan akan pulang petang ini, dengan pegawai terakhir yang tersisa akan kembali setelah tamat tempoh visa bulan depan.

Dalam pernyataan awal hari ini, Majlis Urusan Tanah Besar Taiwan mengatakan bahawa sejak Juli 2018, pemerintah Hong Kong telah “berulang kali menetapkan syarat politik yang tidak masuk akal untuk visa staf untuk pejabat Hong Kong kami, menuntut penandatanganan ‘Surat Komitmen Satu China'”.

Mulai esok, pejabat Hong Kong akan “menyesuaikan kaedah pengendalian perniagaannya,” tambahnya, dan mengatakan bahawa pejabat tersebut akan mempertahankan “operasi yang diperlukan”.

Kakitangan Taiwan tidak akan menandatangani surat “satu China” seperti itu, tambahnya.

Bulan lalu, Hong Kong menghentikan operasi di pejabat perwakilan Taiwan, dengan menyalahkan campur tangan Taipei yang “kasar” dalam urusan dalaman, termasuk dengan tawarannya untuk membantu penunjuk perasaan “ganas”, tuduhan yang ditolak oleh Taiwan.

Kerajaan Macau mengikutinya pada hari Rabu. – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *