Emosional Richardson menumbuk tiket Tokyo pada percubaan AS | PressCliff


Sha’Carri Richardson meraikan kemenangan 100 Meter Wanita pada hari ke-2 dalam Ujian Pasukan Olimpik & Lapangan Olimpik AS 2020 di Hayward Field pada 19 Jun 2021 di Eugene, Oregon. – Getty Images melalui AFP

EUGENE (Amerika Syarikat), 20 Jun – Sha’Carri Richardson yang emosional melonjak ke kemenangan 100m di ujian trek dan lapangan Olimpik AS di Oregon semalam, meninju tiketnya ke Tokyo dalam 10.86 saat.

Texan yang berusia 21 tahun melintasi Hayward Field dan beberapa saat kemudian menyatakan bahawa kemenangannya muncul setelah seminggu di mana dia mengetahui kematian ibu kandungnya.

Richardson yang riang melompat ke tempat berdiri untuk berpelukan dengan neneknya dan ahli keluarga yang lain setelah kemenangannya.

“Tahun ini telah menggila saya,” kata Richardson selepas itu.

“Saya masih di sini, minggu lalu apabila mengetahui ibu kandung saya meninggal dunia.

“Dan masih memilih untuk mengejar impian saya, masih keluar ke sini, masih membuat keluarga yang saya miliki di bumi ini bangga.”

Richardson mengatakan bahawa berkongsi kemenangannya dengan nenek, keluarga dan jurulatihnya membawa makna yang lebih besar.

“Tanpa mereka, tidak akan ada saya. Dan tanpa nenek saya tidak akan ada Sha’Carri Richardson.

“Keluarga saya adalah segalanya hingga saya selesai,” kata Richardson, sambil menambah bahawa memeluk neneknya “merasa lebih baik daripada memenangi perlumbaan.”

Sebelumnya, Richardson telah bermula dengan perlahan dan mengekori Javianne Oliver pada peringkat separuh akhir.

Tetapi dia melaju ke depan dengan jarak 30 meter, dan menarik untuk mencetak kemenangan yang menentukan.

Oliver menduduki tempat kedua pada 10.99 saat sementara Teahna Daniels berada di tempat ketiga pada 11.03.

Richardson adalah wanita terpantas kedua di dunia sepanjang 100m tahun ini, dengan 10.72sec pada bulan April.

Hanya Shelly-Ann Fraser-Pryce dari Jamaica yang berlari lebih pantas, juara Olimpik dua kali itu berlari 10.63sec di Kingston awal bulan ini.

Bagaimanapun, Richardson menunjukkan semalam bahawa dia bersedia memberikan cabaran serius kepada Fraser-Pryce di Olimpik bulan depan.

Masa kemenangannya di final semalam datang walaupun menghadapi masalah negatif. Pada peringkat separuh akhir semalam, dia menjalani 10.64 yang melepuh tetapi dibantu angin.

Bromell, Felix maju

Kemenangan Richardson mengakhiri aksi hari kedua yang kebanyakannya mengikuti buku panduan.

Dalam acara pembukaan 100m lelaki, Trayvon Bromell, lelaki terpantas di dunia tahun ini, dengan selesa mara ke separuh akhir dengan bantuan angin 9.84sec

Dengan juara dunia Christian Coleman digantung kerana larangan dadah, Bromell secara meluas dianggap sebagai kegemaran emas di Olimpik Tokyo setelah bertarung dengan beberapa kecederaan yang mengancam kerjaya.

“Saya sangat percaya. Doktor memberitahu saya bahawa saya tidak akan lari lagi, ”kata Bromell. “Yang saya ada hanyalah kepercayaan saya.”

Veteran Justin Gatlin, pemenang pingat emas 100m Olimpik 2004 yang menawar untuk menjadikan Olimpik keempatnya pada usia 39 tahun, menduduki tempat kedua di belakang Bromell pada 9.93sec.

“Beberapa hari semasa latihan, saya merasa 39 tetapi saya hidup untuk masa ini,” kata Gatlin.

Juara dunia 200m, Noah Lyles, yang menyasarkan beregu 100m-200m di Tokyo, kelihatan tidak meyakinkan dalam keadaan panasnya, bermula perlahan sebelum menduduki tempat ketiga.

Dalam 400m wanita, Allyson Felix melayakkan diri dengan selamat ke final hari ini setelah menduduki tempat kedua di separuh akhir dalam masa 51.01sec.

Felix, satu-satunya atlet wanita yang memenangi enam pingat emas Olimpik, berhasrat untuk mencapai Olimpik kelima berturut-turut sebelum memasuki persaraan.

“Saya merasa seperti berada di tempat yang bagus untuk hari esok,” kata Felix. “Saya cuba berlari pintar,” kata pemain berusia 35 tahun itu.

Dalam rintangan 100m wanita, pemegang rekod dunia Keni Harrison melayakkan diri ke separuh akhir hari ini dengan waktu terpantas, mencatat masa 12.49 saat.

Harrison, juara dunia yang memerintah, mencari untuk menebus mimpi buruknya pada percubaan 2016 di mana dia memasuki pertandingan sebagai kegemaran tetapi gagal menamatkan saingan tiga teratas dan terlepas tempat di Rio.

Kelayakan rintangan lain termasuk Brianna McNeal, juara Olimpik yang memerintah yang bertanding di Eugene walaupun menghadapi kemungkinan penggantungan kerjaya kerana melanggar peraturan anti-doping.

McNeal, yang dilarang selama satu tahun pada tahun 2016 setelah melakukan tiga pelanggaran, menghadapi larangan lima tahun atas tuduhan mengganggu dalam proses anti-doping.

Namun dia diizinkan untuk bersaing di persidangan menjelang banding kesnya di Mahkamah Timbang Tara untuk Sukan, yang akan didengar sebelum Olimpik Tokyo. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *