Armenia pasca perang mengadakan pilihan raya parlimen | PressCliff


Pengundi memberikan suara di tempat mengundi semasa pilihan raya awal di Yerevan pada 20 Jun 2021. – Gambar AFP

YEREVAN, 20 Jun – Orang Armenia memasuki pemilihan hari ini pada pemilihan parlimen awal yang disebut sebagai usaha untuk menyembuhkan perpecahan negara setelah perang yang dahsyat dengan Azerbaijan, tetapi yang dapat mencetuskan protes pasca-suara.

Perdana Menteri Reformis, Nikol Pashinyan, yang kehilangan banyak daya tariknya setelah kekalahan ketenteraan tahun lalu untuk memerangi musuh Azerbaijan, berharap dapat memperbaharui mandatnya tetapi dalam persaingan ketat dengan mantan presiden Robert Kocharyan.

Semasa kempen yang dicemari oleh retorik polarisasi, Pashinyan mengatakan dia mengharapkan partai Kontrak Sipilnya memperoleh 60 persen suara, walaupun beberapa pengundi mengatakan anggaran itu tidak masuk akal.

Pilihan raya di negara Kaukasus Selatan yang berjumlah tiga juta orang itu disaksikan oleh penguasa era Soviet Armenia, Rusia dan juga Turki, yang menyokong Azerbaijan dalam perang enam minggu tahun lalu ke atas wilayah Nagorno-Karabakh yang berpisah.

Sebaik sahaja pemungutan suara dimulai, orang Armenia mulai masuk ke tempat mengundi di Yerevan tengah, menurut wartawan AFP.

Seorang pemilih, Anahit Sargsyan, mengatakan perdana menteri berhak mendapat kesempatan lain, sambil menambahkan bahawa dia takut akan kembalinya pengawal lama yang dituduhnya merampas negara itu.

“Saya memilih untuk tidak kembali kepada cara lama,” kata bekas guru berusia 63 tahun itu.

Seorang pengundi lain, Vardan Hovhannisyan, mengatakan dia memberikan suara kepada Kocharyan, yang mengira pemimpin Rusia Vladimir Putin antara rakan-rakannya.

“Saya memilih sempadan yang selamat, solidariti dalam masyarakat, kepulangan tawanan perang kita, kesejahteraan orang yang cedera dan tentera yang kuat,” kata pemuzik berusia 41 tahun itu. “Hanya Kocharyan yang dapat memberikannya.”

Pengkritik menuduh Pashinyan menyerahkan wilayah di dan sekitar Karabakh ke Azerbaijan dalam perjanjian gencatan senjata yang mengakhiri pertempuran dan gagal melakukan reformasi.

‘Kebencian dan permusuhan’

Pashinyan mengatakan bahawa dia harus menyetujui perjanjian gencatan senjata di Moscow dengan Azerbaijan untuk mencegah kerugian manusia dan wilayah.

Lebih daripada 6,500 orang terbunuh dalam perang, menurut anggaran rasmi terkini dari Armenia dan Azerbaijan.

Penganalisis mengatakan keputusan pilihan raya sukar untuk diramalkan, dengan Pashinyan dan Kocharyan menarik ramai orang pada hari-hari terakhir perlumbaan.

Selain Kocharyan, yang berasal dari Karabakh dan berkuasa antara 1998 dan 2008, dua pemimpin Armenia pasca-Soviet yang lain menyokong parti dalam perlumbaan. Ketiga-tiganya menentang Pashinyan.

Kempen berbisa menyaksikan calon bertukar penghinaan dan ancaman dan kedua-dua pelopor dijangka akan melakukan demonstrasi selepas pilihan raya.

Pashinyan, 46, mengacungkan tukul di unjuk rasa, sementara Kocharyan, 66, mengatakan dia akan bersedia untuk melawan perdana menteri dalam pertarungan dan mendakwa dia berencana untuk melakukan undi.

Presiden Armenia, Armen Sarkisian, sebagian besar tokoh upacara, mengecam usaha “untuk menimbulkan kebencian dan permusuhan” dan mendesak penguatkuasa untuk mencegah pelanggaran.

“Pilihan raya ini berlangsung dalam keadaan sukar,” katanya semalam. “Mereka sangat penting bagi negara dan rakyat kita.”

Siasatan rasuah

Kocharyan, yang dilihat sebagai orang kaya, menghadapi siasatan rasuah dan juga disiasat atas tindakan keras yang dilakukan terhadap penunjuk perasaan lebih dari satu dekad yang lalu.

Sebilangan pemerhati mengatakan bahawa Pashinyan mungkin disiasat mengenai pengendalian perang Karabakh jika dia dipilih sebagai tidak berkuasa.

Suatu tinjauan yang dikeluarkan oleh MPG, sebuah kumpulan yang berafiliasi dengan Gallup International Association, menunjukkan blok Armenia Kocharyan mendahului tipis dengan 28.7 peratus hingga 25.2 peratus untuk parti Pashinyan.

Mengikuti kedudukan ketiga dengan 10.8 peratus adalah pakatan yang dikaitkan dengan musuh Pashinyan dan pendahulunya Serzh Sargsyan.

Empat blok pilihan raya dan 21 parti mencalonkan diri untuk pilihan raya tetapi hanya segelintir yang dijangka memenangi kerusi di parlimen.

Kira-kira 2.6 juta orang layak memilih untuk memilih selama lima tahun bilangan minimum 101 anggota parlimen di bawah sistem pemilihan berkadar.

Parti yang menang perlu memperoleh sekurang-kurangnya 50 peratus kerusi ditambah satu dan dapat diberikan kerusi tambahan untuk membentuk pemerintahan.

Polling akan ditutup pada jam 8:00 malam (1600 GMT) dalam pemilihan yang dipantau oleh pemerhati dari Organisasi Keselamatan dan Kerjasama di Eropah. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *