Putin menjanjikan berbilion-bilion berbelanja kepada Rusia menjelang tinjauan | PressCliff


Presiden Rusia Vladimir Putin menyampaikan ucapan kepada para hadirin semasa kongres tahunan parti Bersatu Rusia di Moscow, Rusia 19 Jun 2021. – Gambar Reuters

MOSCOW, 19 Jun – Presiden Vladimir Putin mencadangkan hari ini di kongres Parti Bersatu Rusia untuk menghabiskan sejumlah perbelanjaan menjelang pemilihan parlimen September yang dapat menyaksikan perjuangan parti yang sangat tidak popular.

Menangani beberapa ratus penyokongnya yang berpakaian topeng dan berjauhan sosial di sebuah pusat konvensyen di Moskow sebagai ibu kota menetapkan pandemi tinggi bagi kes-kes Covid baru untuk hari kedua berturut-turut, Putin mengusulkan untuk menggunakan berbilion-bilion untuk sokongan sosial.

Ini termasuk 50 bilion rubel (RM2.8 bilion) untuk pengangkutan awam, 30 bilion rubel untuk memperbaiki jalan raya dan 20 bilion rubel untuk membersihkan sungai, antara projek perbelanjaan lain untuk infrastruktur dan penjagaan kesihatan.

“Program parti pemimpin harus menjadi program rakyat,” kata ketua Kremlin yang berusia 68 tahun dalam pidato yang disiarkan di televisyen negeri.

Dia juga mengatakan negeri akan mengalokasikan pembayaran dan bentuk sokongan baru untuk keluarga mulai bulan depan.

“Tugas kami adalah untuk meningkatkan kesejahteraan keluarga Rusia dan pendapatan warganegara kami,” kata Putin.

Perhimpunan itu, yang menentukan calon parti pemerintah dan platform pilihan raya untuk pemilihan anggota parlimen bawah bulan September, diadakan setelah parti itu melihat sokongan jatuh dalam beberapa tahun terakhir di tengah kebuntuan ekonomi, korupsi yang kuat dan keletihan pengundi yang meluas.

Pada hari Jumaat, pengundi VTsIOM yang dikendalikan oleh kerajaan menerbitkan tinjauan yang menunjukkan bahawa 30 peratus pengundi menyokong Bersatu Rusia – penurunan 10 mata dari pilihan raya Duma Negeri yang terakhir pada tahun 2016.

Navalny Dineutralkan

Tetapi parti itu, yang menguasai sebahagian besar Duma Negara, memproyeksikan tenang.

“Ini adalah dasar dukungan yang baik yang dapat terus ditingkatkan selama kampanye pemilihan,” kata ketua partai dan mantan presiden dan perdana menteri Dmitry Medvedev pada awal bulan ini.

Putin, yang berkuasa pada tahun 2000, dirinya mendapat sokongan yang jauh lebih tinggi daripada partinya dengan penilaian kelulusan 61.5 peratus, menurut VTsIOM.

Pengundinya juga meramalkan bahawa tiga parti pembangkang yang dilihat melakukan tawaran Kremlin – LDPR nasionalis, Komunis dan A Just Russia – akan mengumpulkan sekitar 30 peratus suara.

Lebih jauh meningkatkan prospek Kremlin pada bulan September adalah pembongkaran pergerakan politik pembangkang utama Rusia Alexei Navalny baru-baru ini.

Melarang organisasinya bekerja di negara itu, sebuah pengadilan di Moskow awal bulan ini menjadikan mereka sebagai “ekstremis”, sementara Putin menandatangani undang-undang yang melarang kakitangan, anggota dan penaja kumpulan “ekstremis” untuk ikut serta dalam pemilihan parlimen.

Pengkritik mengatakan tindakan itu bertujuan memastikan Navalny, yang dipenjara awal tahun ini selama dua setengah tahun atas tuduhan penipuan lama yang menurutnya bermotifkan politik, tidak merosakkan suara bulan September untuk Kremlin.

Walaupun berlaku, sekutu Navalny mempromosikan strategi Smart Voting yang menyokong calon yang paling baik untuk mengalahkan ahli politik yang berkaitan dengan Kremlin – taktik yang menyaksikan Rusia Bersatu kehilangan sejumlah kerusi dalam pilihan raya tempatan baru-baru ini.

‘Semua Penentang di Penjara’

Tetapi calon pembangkang yang kurang dikenali bahawa Smart Voting dapat membantu menghadapi tekanan juga.

Polis bulan ini telah menahan sekurang-kurangnya dua penggubal undang-undang perbandaran dan seorang aktivis pro-demokrasi yang telah menyatakan niat mereka untuk mencalonkan diri.

Sementara itu, ahli politik pembangkang Dmitry Gudkov melarikan diri ke Ukraine setelah dia mengatakan sumber yang dekat dengan Kremlin memberitahunya bahawa dia akan ditangkap jika dia tidak pergi.

Pengkritik juga mendakwa bahawa pihak berkuasa akan melakukan undi yang memihak kepada mereka pada bulan September.

Pada hari Jumaat, ketua pemilihan Rusia mengumumkan pemilihan parlimen akan berperingkat dari 17 September hingga 19 September untuk membatasi penyebaran coronavirus.

Musim panas lalu, setelah pihak berkuasa mengadakan referendum perlembagaan selama satu minggu, pemantau pilihan raya bebas, Golos mengatakan telah menerima ratusan aduan pelanggaran termasuk pengundian dan intimidasi berganda.

Pembangkang mengatakan, referendum yang berlangsung selama beberapa hari – yang membuka jalan bagi Putin untuk terus berkuasa hingga 2036 – memberi peluang kepada pegawai pilihan raya untuk memperbaiki suara ketika surat suara diadakan semalaman.

Pada kongres hari ini, Putin memberitahu partinya bahawa mereka mesti memastikan pemilihan September dijalankan dengan adil dan sah.

“Pertempuran terbuka dan kemenangan yang jujur, halo? Anda meletakkan semua lawan anda di penjara, ”tweet Navalny pembantu Georgy Alburov. – AFP

.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *