Penyelidik menemui kaitan biologi antara daging merah dan barah kolorektal | PressCliff

Penyelidik menemui kaitan biologi antara daging merah dan barah kolorektal |  PressCliff
Makalah baru dalam jurnal Cancer Discovery kini telah mengenal pasti pola kerosakan DNA tertentu yang dipicu oleh diet yang kaya dengan daging merah. – Gambar ETX Studio

NEW YORK, 19 Jun – Makan lebih sedikit daging merah adalah nasihat perubatan standard untuk mencegah barah kolorektal, tetapi cara ia menyebabkan sel bermutasi tetap tidak jelas, dan tidak semua pakar yakin ada kaitan kuat.

Makalah baru dalam jurnal Cancer Discovery kini telah mengenal pasti corak kerosakan DNA yang dipicu oleh diet yang kaya dengan daging merah – lebih jauh lagi menyiratkan makanan sebagai karsinogen sambil menyatakan kemungkinan untuk mengesan barah lebih awal dan merancang rawatan baru.

Penyelidikan sebelumnya yang menunjukkan hubungannya adalah terutamanya epidemiologi, yang bermaksud bahawa orang yang mengalami keadaan ini disurvei mengenai kebiasaan makan mereka, dan para penyelidik melihat hubungan dengan kejadian barah kolorektal.

Tetapi kurangnya kejelasan tentang biologi bermaksud bahawa kes itu tidak cukup membanting, dan pada tahun 2019, satu pasukan penyelidik membuat gelombang ketika mereka menyatakan mereka hanya mempunyai tahap kepastian “rendah” bahawa mengurangkan penggunaan akan mencegah kematian akibat barah.

“Apabila kita mengatakan daging merah bersifat karsinogenik, dan bahawa ia mempengaruhi kejadian barah, pasti ada cara yang masuk akal untuk melakukannya,” kata ahli onkologi Institut Kanser Dana-Farber, Marios Giannakis, yang memimpin kajian baru itu, kepada AFP.

Bagaimanapun, para saintis telah lama menemui bahan kimia yang terdapat dalam asap rokok yang boleh menjadi penyebab kanser, dan bagaimana jalur sinar UV tertentu menembusi kulit dan mencetuskan mutasi pada gen yang mengawal bagaimana sel tumbuh dan membahagi.

Untuk mengatasi jurang pengetahuan, Giannakis dan rakan-rakannya menyusun data DNA dari 900 pesakit dengan barah kolorektal, yang diambil dari sekumpulan 280,000 pekerja kesihatan yang lebih besar yang mengambil bahagian dalam kajian selama bertahun-tahun yang merangkumi tinjauan gaya hidup.

Kerja Detektif

Kekuatan pendekatan ini adalah bahawa orang yang mendokumentasikan diet mereka tidak memiliki cara untuk mengetahui diagnosis barah mereka di masa depan, daripada meminta orang untuk mengingat kembali kebiasaan makan mereka setelah mereka jatuh sakit.

Analisis tersebut menunjukkan tanda mutasi yang berbeza – corak yang belum pernah dikenal pasti tetapi menunjukkan jenis kerosakan DNA yang disebut “alkilasi.”

Tidak semua sel yang mengandung mutasi ini semestinya menjadi barah, dan tanda tangannya juga terdapat pada beberapa sampel usus besar yang sihat.

Tanda tangan mutasi dikaitkan dengan pengambilan daging merah, baik yang diproses maupun yang belum diproses, sebelum diagnosis kanser pesakit, tetapi tidak dengan pengambilan unggas, ikan atau faktor gaya hidup lain yang diperiksa.

“Dengan daging merah, ada bahan kimia yang dapat menyebabkan alkilasi,” jelas Giannakis.

Sebatian khusus adalah sebatian nitroso yang dapat dibuat dari heme, yang banyak terdapat pada daging merah, dan juga nitrat, yang sering dijumpai dalam daging olahan.

Corak mutasi sangat berkaitan dengan usus besar – bahagian bawah usus yang menuju ke saluran dubur, di mana penyelidikan masa lalu menunjukkan bahawa barah usus besar yang berkaitan dengan daging merah sering terjadi.

Lebih-lebih lagi, antara gen yang paling banyak dipengaruhi oleh corak alkilasi adalah gen yang telah ditunjukkan oleh penyelidikan sebelumnya adalah antara penyebab barah kolorektal yang paling biasa ketika mereka bermutasi.

Secara keseluruhan, pelbagai bukti membuktikan argumen yang menarik, kata Giannakis, menyamakan penyelidikan itu dengan kerja detektif yang teliti.

Kesederhanaan Digesa

Dalam kes ini, tandatangan mutasi yang mencurigakan banyak dijawab: pesakit yang tumornya mempunyai tahap kerusakan alkilasi tertinggi mempunyai risiko 47% lebih tinggi untuk kematian khusus untuk kanser kolorektal, dibandingkan dengan pesakit dengan tingkat kerusakan yang lebih rendah.

Tetapi Giannakis, juga seorang doktor yang berlatih, mengatakan bahawa penting untuk memberi tumpuan kepada bagaimana penyelidikan dapat digunakan untuk membantu pesakit.

Kerja masa depan dapat membantu doktor mengenal pasti pesakit mana yang cenderung genetik untuk mengalami kerosakan alkilasi, kemudian menasihati mereka untuk membatasi pengambilan daging merah mereka.

Mengenal pasti pesakit yang sudah mulai mendapat tanda tangan mutasi dapat membantu mengenal pasti siapa yang berisiko lebih tinggi terkena barah, atau menangkap penyakit pada tahap lebih awal.

Dan kerana jumlah kerosakan alkilasi nampaknya menjadi penanda hidup pesakit, ini mungkin dapat digunakan untuk memberitahu pesakit tentang prognosis mereka.

Akhirnya, memahami jalan biologi di mana barah kolorektal berlaku membuka jalan untuk ubat-ubatan yang mengganggu atau membalikkan proses, mencegah penyakit ini.

Giannakis menekankan bahawa pesan yang dibawa adalah bahawa orang tidak sepenuhnya menjauhi daging merah: “Cadangan saya adalah bahawa kesederhanaan dan diet seimbang adalah kunci.”

Kerosakan alkilasi tumor yang tinggi hanya dapat dilihat pada pesakit yang makan rata-rata lebih dari 150 gram sehari, kira-kira sama dengan dua atau lebih hidangan. – ETX Studio

.

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *