Jabat tangan selepas Covid – baik, atau selamat datang kembali? | PressCliff


Presiden AS Joe Biden dan Presiden Perancis Emmanuel Macron bersalaman ketika mereka menghadiri pertemuan dua hala semasa sidang kemuncak G7 di Carbis Bay, Cornwall, Britain, 12 Jun 2021. – Gambar Reuters

NEW YORK, 20 Jun – Dihalau di awal wabah, jabat tangan membuat kemunculan semula, berkat vaksinasi dan penghapusan sekatan sosial – tetapi “menekan daging” menghadapi masa depan yang tidak menentu.

Lebih dari sekadar pidato atau komunikator, salah satu yang paling menarik dari sidang kemuncak Vladimir Putin dan Joe Biden di Geneva minggu ini adalah jabat tangan mereka yang hebat di hadapan kamera dunia – momen yang sangat jarang berlaku untuk hubungan manusia secara fizikal.

Beberapa hari sebelumnya, pada sidang kemuncak G7 di Cornwall, Biden dan rakan-rakannya masih tersekat, di acara-acara luar yang berjarak enam kaki.

Kembali ke Amerika Syarikat, kebanyakan sekatan Covid-19 telah dicabut, dan warganegara yang diberi vaksin diberitahu bahawa mereka tidak memerlukan topeng – bahkan di dalam. Jarak sosial sebahagian besarnya masa lalu, dan perjalanan domestik tanpa had kembali.

Tetapi banyak orang Amerika masih berjalan dengan teliti – pemakaian topeng masih digalakkan di banyak kedai dan pejabat, rakan-rakan sering menyapa satu sama lain dengan gelombang singkat, dan berjabat tangan diperlakukan dengan berhati-hati.

Juruteknik telefon New York, Jesse Green enggan berjabat tangan dengan pelanggan, tetapi dengan orang yang dia kenal dan yang telah divaksin.

“Kerana wabak itu, orang lebih mengetahui cara mereka menggunakan tangan,” katanya.

Bagi William Martin, seorang peguam berusia 68 tahun, berjabat tangan dengan sesiapa sahaja, yang diberi vaksin atau tidak, adalah mustahil.

Dia tidak akan melakukannya “sehingga aman,” katanya, sambil menambahkan “dan” selamat “tidak akan ditentukan oleh beberapa pemerintah.”

Beberapa syarikat dan organisasi AS menggunakan gelang berwarna untuk membolehkan pekerja, pelanggan atau pelawat memberi isyarat keterbukaan mereka untuk menghubungi: Merah, kuning atau hijau, dari yang paling berhati-hati hingga yang paling selesa.

Pelukan secara amnya di luar batas, dan mencium untuk menyapa seseorang – tidak pernah biasa di Amerika Syarikat – hampir tidak dapat dibayangkan bagi kebanyakan orang.

Tidak saintifik?

Jack Caravanos, seorang profesor di Sekolah Kesihatan Awam Global Universiti New York, mengatakan bahawa berjabat tangan tidak sesuai dengan bukti.

Covid-19 “kurang ditularkan melalui sentuhan permukaan dan pada dasarnya adalah virus yang dibawa ke udara, (jadi) asas saintifik untuk tidak bersentuhan dengan kulit diperdebatkan,” katanya.

“Namun, selesema, influenza dan sejumlah penyakit menular lain ditularkan melalui sentuhan, oleh itu menghilangkan berjabat tangan secara keseluruhan akan memberi kesan positif kepada kesihatan masyarakat.”

Mengambil manfaat kesihatan yang lebih luas, banyak pakar tidak akan meratapi kematian jabat tangan.

“Saya tidak fikir kita harus berjabat tangan lagi, untuk bersikap jujur ​​dengan anda,” kata penasihat pandemi Gedung Putih Anthony Fauci tahun lalu ketika virus itu merebak di seluruh dunia.

Allen Furr, profesor sosiologi di Universiti Auburn, mengatakan “kami selalu mempunyai kuman, orang yang tidak suka menyentuh orang kerana mereka melihat semuanya sebagai penularan.

“Kita mungkin mempunyai lebih banyak lagi, kerana kesan psikologi bahawa keselamatan disamakan dengan tidak mendekati orang – yang mungkin melekat dalam fikiran beberapa orang.”

Ritual manusia

Bersalaman adalah ritual yang diajarkan kepada anak-anak oleh orang dewasa, tetapi setelah 16 bulan trauma, ini adalah salah satu yang boleh melemahkan jika tidak diturunkan ke generasi berikutnya, katanya.

Bentuk sapaan lain seperti penumbuk tangan, gelombang singkat, atau alternatif seperti “namaste” ala India boleh menjadi semakin popular dibandingkan dengan cengkaman tangan yang “jantan”.

Tetapi “banyak yang akan hilang jika kita tidak berjabat tangan,” keluh Patricia Napier-Fitzpatrick, pengasas The Etiquette School of New York.

“Anda boleh memberitahu banyak tentang seseorang dengan berjabat tangan mereka. Ini adalah sebahagian daripada bahasa badan – orang telah kehilangan pekerjaan pada masa lalu kerana jabat tangan yang buruk.

“Apabila anda menyentuh seseorang, anda menunjukkan anda mempercayai mereka, anda mengatakan ‘Saya tidak akan menyakiti anda.'”

Seperti semuanya, berjabat tangan hari ini telah “menjadi perkara politik”, menunjukkan paramedik New York, Andy McCorkle, dengan beberapa orang berjabat tangan sebagai tanda menentang pemerintah dan sekatan Covid.

“Saya rasa ia akan dipadatkan secara psikologi, untuk menjaga jarak seseorang,” katanya.

Pandemik ini telah mengatasi banyak perkara mengenai kehidupan sehari-hari, dan jabat tangan adalah salah satu daripadanya – ujiannya adalah untuk melihat apakah manusia memerlukannya kembali.

Furr, dari pihaknya, mengharapkan jabat tangan itu dapat bertahan.

“Ini adalah ritual yang terlalu penting dalam budaya kita,” katanya. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *