Di forum diplomasi Turki, Hishammuddin menyoroti isu-isu yang berkaitan dengan kerjasama serantau di Asia | PressCliff


Menteri Luar Negeri, Datuk Seri Hishammuddin Hussein berkata, Malaysia dengan senang hati melihat suara kolektif negara-negara Islam muncul lebih kuat dan kuat akibat serangan di Palestin baru-baru ini. – Gambar Bernama

KUALA LUMPUR, 19 Jun – Menteri Luar Negeri Datuk Seri Hishammuddin Hussein hari ini menekankan empat isu utama yang menurutnya sangat berkaitan dengan kerjasama serantau di Asia, iaitu krisis Myanmar yang sedang berlangsung, isu Laut China Selatan, perjuangan Palestin, dan Integrasi Ekonomi Serantau .

Hishammuddin, yang diundang sebagai panelis di Forum Diplomasi Antalya dua hari di Antalya, Turki, yang berakhir hari ini, menekankan bahawa kemajuan ‘Konsensus Lima Titik’ yang dicapai oleh para pemimpin ASEAN dalam pertemuan khas di Jakarta baru-baru ini untuk membantu Myanmar untuk kembali normal telah perlahan.

“Namun, saya dapat mengesahkan hari ini bahawa saya dan rakan sekerja Asean bekerja secara aktif 24 hingga 7 untuk melaksanakan konsensus ini, dan mencari jalan ke depan,” katanya di forum yang berjudul ‘Kerjasama Serantau di Asia’, yang disiarkan secara langsung melalui laman web Forum Diplomasi Antalya.

Forum Diplomasi Antalya meneroka cakerawala diplomasi dalam pelbagai isu penting serantau, global dan tematik di bawah tema ‘Diplomasi Inovatif: Era Baru, Pendekatan Baru’.

Mengenai isu Laut China Selatan, menteri luar mengatakan banyak yang melihat masalah ini berdasarkan garis dan titik yang bersilang dan menyimpang pada peta.

“Dalam dunia hubungan antarabangsa, semua elemen perlu dianalisis melalui lensa geopolitik, dengan mempertimbangkan kekuatan, geografi, dan kepelbagaian.

“Keseimbangan geopolitik di wilayah kita, terutama antara Amerika Serikat dan China, adalah dinamik, dan tidak ada negara yang tetap tidak terpengaruh,” tambahnya.

Dia juga mengatakan bahawa Malaysia sungguh-sungguh melihat suara kolektif negara-negara Muslim muncul lebih kuat dan kuat akibat serangan baru-baru ini di Palestin.

“Walaupun kami memusatkan perhatian pada usaha kemanusiaan dan pembangunan semula, yang diusahakan oleh Malaysia bersama rakan-rakan kami di rantau dan global secara aktif, kami harus terus memperjuangkan hak-hak rakyat Palestin yang masih ditindas, masih diusir dari rumah mereka, dan bahkan lebih buruk lagi , masih terbunuh, ”tambahnya.

Menyentuh mengenai Integrasi Ekonomi Regional, menteri luar negeri mengatakan Kerjasama Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP), digabungkan dengan Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Perkongsian Trans-Pasifik (CPTPP), akan memperdalam integrasi ekonomi di Asia Timur dan meningkatkan keunggulan rantau ini sebagai perdagangan pusat.

“Ekonomi kita akan menjadi lebih efisien secara individu dan, sebagai blok, lebih kompetitif di peringkat global. Asia Timur juga akan menjadi lebih menarik bagi pelabur dan rakan dagang dari Eropah dan Amerika Latin, ”tambahnya.

Hishammuddin kini melakukan lawatan kerja ke Turki dan Mesir dari 18 hingga 21 Jun. – Bernama

.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *