Biden pergi ke gereja sehari selepas cabaran daripada para uskup mengenai pengguguran | PressCliff


Gambar fail menunjukkan Presiden AS Joe Biden dan wanita pertama AS Jill Biden pergi setelah menghadiri gereja, sebelum hari terakhir sidang kemuncak G7, di St Ives, Britain, 13 Jun 2021. – Gambar Reuters

WILMINGTON, 20 Jun – Presiden Joe Biden pergi ke gereja semalam di kampung halamannya sehari setelah uskup Katolik Roma AS mengeluarkan cabaran kepadanya atas sokongannya terhadap hak pengguguran.

Biden dan wanita pertama Jill Biden menghabiskan masa di St. Joseph di gereja Brandywine di Wilmington. Mereka juga mengunjungi kuburan gereja di mana isteri pertama presiden Neilia, anak lelaki Beau dan anak perempuan Naomi dikebumikan.

Biden, 78, adalah seorang Katolik yang taat yang menghadiri misa sekurang-kurangnya sekali seminggu, dan dia menyokong keputusan Mahkamah Agung AS 1973 yang menegaskan hak seorang wanita untuk pengguguran.

Pada hari Jumaat uskup AS bersetuju untuk menyusun pernyataan mengenai makna persekutuan suci yang berpotensi digunakan untuk menolak sakramen itu kepada pemimpin Amerika.

Ekaristi, juga dikenal sebagai persekutuan suci, adalah salah satu ritual yang paling suci di Gereja Katolik dan ada panggilan dari beberapa pemimpin gereja konservatif untuk menolak sakramen kepada ahli politik yang menyokong hak pengguguran.

Biden pada hari Jumaat nampaknya menolak kemungkinan bahawa dia boleh ditolak berkumpul.

“Itu masalah peribadi dan saya rasa itu tidak akan berlaku,” katanya kepada wartawan.

Terserah kepada setiap uskup setempat untuk memutuskan siapa yang menerima persekutuan di keuskupan mereka.

Pada tahun 2019, seorang paderi di sebuah gereja Katolik di Carolina Selatan menolak persekutuan suci dengan Biden kerana sikapnya mengenai pengguguran.

Perkhidmatan Berita Katolik melaporkan pada bulan Mei bahawa Vatikan telah memperingatkan para uskup AS untuk berhati-hati dengan kebijakan yang dirancang “untuk mengatasi situasi umat Katolik di pejabat awam yang menyokong undang-undang yang membenarkan pengguguran, euthanasia atau kejahatan moral yang lain.” – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *